About Me

My photo
assalamualaikum warahmatullah.ahlan wasahlan ke aqua space di mne pemilik blog ni bernme hilwa mohd ayub.slmt mengenali diri ini

Wednesday, September 6, 2017

jam berdetik mengikut arah yang berlainan.

Ok, kita flashback ketika Hari Sukan Sekolah.(Kepada yang tak tahu, sila rujuk episod tak perlukan mimpi yang indah sebab ada dia yang terindah dalam hidupku.)

Sobir hanya mengerling tajam ke arah Amar yang sedang berada di tepi padang berdekatan acara lompat tinggi itu.
"Apasal mamat bajet gangster ni ada kat situ? Tak kan lah dia nak tengok aku kot? Dan tak mungkin lah dia saja-saja nak tengok acara ni. Ke..dia nak tengok Shida sebenarnya?" gumam Sobir dalam hati.
"Semua,ok tak?De penyakit apa-apa tak?Pernah accident?Nak get ready apa-apa sebelum lompat?" kedengaran bunyi suara nyaring milik Shida sudah memulakan tugasnya sebagai ahli QM untuk memeriksa keadaan semua peserta untuk acara lompat tinggi itu. Kebanyakan peserta meminta izin untuk warm up dulu manakala Sobir hanya berdiri memeluk tubuhnya. Sobir masih ingat tentang fakta betapa pentingnya warm up dahulu sebelum melakukan aktiviti sukan. Sebab itu awal-awal lagi Sobir dan juga para barisan pengawas sekolahnya sudah melakukan aktiviti warm up sebelum masuk ke padang tadi. Lagipun bagi Sobir bila dah warm up awal-awal, tak ada lah nanti cepat kepenatan. Maybe dia dah terbiasa dengan acara larian. Dalam acara larian, Sobir selalu simpan tenaga di permulaan.


"Aku bagi amaran terakhir. Kalau kau sekali lagi buat kecoh kat dalam kawasan sekolah ni, aku tak kan teragak-agak nak bagi nama korang semua kat Cikgu Ramli terus" mata kesemua koncoh-koncoh Amar ketika itu tertumpu kepada Sobir. 
Entah kenapa tiba-tiba peristiwa tu terlintas di fikiran Sobir. Yalah, mana taknya. Geng Amar sentiasa melanggar peraturan sekolah malah tak cukup dengan itu. Mereka juga selalu buat kecoh ketika di luar kawasan sekolah tapi membabitkan pelajar sekolah lain seperti buli, rempit dan pernah juga masuk ke dalam kawasan sekolah lain ketika sesi pembelajaran sedang dijalankan. Terkulat-kulat jugalah Sobir membantu Cikgu Ramli memantau Amar and the geng semasa di luar kawasan sekolah ketika itu.

Sobir tersentak dari lamunannya taktala semua peserta kini sudah bersedia mengikut giliran masing-masing. Fikiran Sobir juga sudah bertukar dan lebih fokus dalam perlawanan. Sobir merupakan giliran pertama.Jadi, dia memotong semua peserta dan terus berdiri di barisan paling hadapan.  Bendera merah dah dijatuhkan dan kini bendera putih sudah diangkat menandakan acara sudah boleh dimulakan. Sobir merenggangkan sedikit otot dibelakangnya dan wesel sudah mula berbunyi. Sobir berlari perlahan sebelum membuat lompatan. Sobir melompat apabila sudah berada di jarak yang sesuai dan....


"Assalamualaikum...." Sobir cukup kenal dengan suara itu. Taktala pintu dikuak, wajah Emey muncul seperti yang dijangka. Sobir ditahan di hospital dan kini sudah masuk hari kedua. Sobir juga ditempatkan di bilik persendirian atau lebih tepat bilik vip. Sponsorship dari majikan parents Sobir sendiri. Parents Sobir dua-duanya bekerja di rumah salah seorang Dato' sebagai orang gaji dan pekebun. Oleh kerana sudah lama berkhidmat dengan majikan ternama itu, majikan parentsnya sentiasa mengambil berat tentang keluarganya. Termasuklah hal kakanya dan juga dirinya.
"Waalaikumussalam." jawab Sobir dan ayahnya serentak.
"Oh, pakcik ada kat sini. Makcik mana?"Emey bertanya selepas bersalaman dengan ayah Sobir.
"Makcik balik sekejap. Ambilkan baju Sobir sebab esok doktor kata dah boleh keluar dah"  balas ayah Sobir.
"Emey, memandang kamu ke sini, kamu tengok Sobir sekali boleh? Pakcik nak pergi makan. Pakcik dari pagi tadi tak makan" pinta ayah Sobir.
"Lah, kenapa tak makan pakcik? Kalau saya tahu tadi, saya bawakan bekalan lauk dari rumah saya"
"Pakcik tadi pagi tak sedap tekak. Jadinya, tak ada selera nak makan. Mungkin terlalu lama duduk dalam air-cond ni."
"Tak pelah pakcik. Pakcik pergilah makan. Lama-lama pun tak pe pakcik. Saya tak kisah. Lagipun boleh la saya borak puas-puas dengan orang sakit ni. Sobir pun mesti boring asyik baring je." selamba Emey menjawab. Emey sudah cukup mesra dengan keluarga Sobir. Sebab itu ayah Sobir pun senang hati Emey datang melawat anaknya.
"Ceh...ada hati nak hiburkan aku konon" celah Sobir yang lagi tadi hanya menjadi pendengar.
"Pakcik pergi kejap nya. Apa-apa nanti call je pakcik" pesan ayah Sobir sebelum berlalu pergi.
"Hah! Cepat hiburkan aku cepat" pantas aje Sobir memberi arahan bila kelibat ayahnya hilang dari bilik itu.
"Ceh...dah sakit tu, buat cara orang sakit. Lagipun aku datang ni, aku ada something nak bagitahu kau pasal kenapa kaki kau boleh sampai jadi macam ni" Emey kembali serius apabila hendak menyampaikan berita yang baru diketahui itu kepada Sobir.
"Pasal kaki aku? Kenapa? Apa cerita?" Sobir juga kembali serius dan dapat merasakan sepertinya berita buruk.
"Aku rasalah kan, ada orang sabotaj nak kenakan kau dan Shida."

# SORI KERANA UNTUK EPISOD SETERUSNYA MUNGKIN AKAN MENGAMBIL MASA YANG LAMA UNTUK DITULIS. INI KERANA PEMILIK BLOG INI AKAN KEMBALI DENGAN RUTIN HARIAN SEBAGAI PELAJAR DAN JIKA ADA MASA, PEMILIK BLOG INI AKAN CUBA SEDAYA UPAYA UNTUK KEMBALI MENULIS. TERIMA KASIH TIDAK TERHINGGA BUAT PARA PEMBACA YANG SENTIASA MEMBACA CERITA HATI INI.


No comments :