About Me

My photo
assalamualaikum warahmatullah.ahlan wasahlan ke aqua space di mne pemilik blog ni bernme hilwa mohd ayub.slmt mengenali diri ini

Tuesday, August 22, 2017

Tahu tak siapa?

"Seriusly???!!" bingit telinga Shida dibuatnya dengan suara jeritan Tika tadi di corong telefonnya. Shida kekal tersenyum sendiri mendengar Tika membebel. Lagipun tak ada lah terasa penat sangat kalau bercakap dengan mak nenek ni sambil berjalan kaki ke rumah Fiona.
"Ye...aku tak tipulah. Buat apa aku nak tipu kau. Aku memang tak ada nombor Sobir. Aku just ada nombor Emey je." tegas Shida. Sedar tak sedar sekarang dia sudah berada betul-betul di depan rumah Fiona. Kebetulan Fiona juga sedang membuang sampah lalu ternampak kelibat Shida yang sedang berjalan dari jauh sambil bercakap di telefon. 
"Fiona" tegur Shida sambil melangkah masuk ke halaman rumah Fiona.
"Aku bukan apa, aku tak naklah dapat nombor Sobir melalui orang lain. Kalau boleh aku nak minta sendiri. And kalau nak lebih baik, biar Sobir yang minta nombor aku dulu" Shida membalas kata-kata Tika yang masih dalam talian. Makin lama cakap dengan Tika ni, makin sakit hati pulak Shida rasa. Ada sahaja benda yang nak dibebelkan. Fiona yang lagi tadi mencuri dengar perbualan Shida dan Tika itu, sudah faham apa benda yang mereka berdua bincangkan lagi tadi. Sebenarnya sebelum Tika menelefon Shida, Tika sudah menelefon Fiona terlebih dahulu. Di situlah, baru Tika tahu yang selama ini Shida tidak mempunyai nombor telefon Sobir pun. Hairan juga. Sudah lama Shida dan Sobir rapat sebagai kawan tetapi tidak ada nombor telefon masing-masing. Yang lagi hairannya, Shida ada pulak nombor telefon Emey. Dalam menunggu Shida habis perbual dengan Tika a.k.a sebenarnya lebih kepada menunggu Tika habis membebel, Fiona mula meneka-neka bagaimana Shida ada nombor telefon Emey dan bukannya Sobir? 
"Dahlah Tika, kesian Fiona ni lagi tadi tunggu aku. Apa-apa pun nanti jumpa kau hari Rabu nanti. Bye. Assalamualaikum" Shida meletakkan panggilan seraya melepaskan keluhan dengan panjang. Penat melayan Tika tadi. Sebaik sahaja Shida meletakkan telefon, mereka sama-sama pergi ke bilik tidur Fiona.
"Fiona, apa yang kau tengah fikir tu sampai dahi berkerut-kerut?" tanya Shida.
"Shida, aku nak tanya kau something boleh?" tanya Fiona pula. Shida dan Fiona kini saling berpandangan.
"Apa dia? Tanya jelah" pandangan Shida beralih ke arah rak buku Fiona. Nampaknya Fiona belum kemas kinikan lagi rak bukunya. Buku-buku SPM pun masih terletak elok di rak. Tidak sepertinya yang sudah memindahkan siap-siap buku-buku SPM ni rak yang berada di bilik tamu kerana rak buku di bilik tamu tu merupakan longgokkan buku terpakainya yang akan digenerasikan kepada adik-adiknya pula iaitu Shira.
"Kenapa kau ada nombor Emey dan bukannya nombor Sobir?" tanya Fiona lagi sebaik sahaja Shida sudah memberi green light.
"Aku dapat nombor Emey dari Zatul dah lama dah. Sebelum kita tahu yang Zatul dan Emey tu kapel. Seingat aku time Sobir patah kaki. Kau ingatkan? Time Hari Sukan Sekolah dulu. Aku nak tanya keadaan Sobir masa tu tapi aku tak berani nak tanya depan-depan. Sebab tu aku lebih rela tanya Emey" ujar Shida yang sedang membelek-belek buku-buku yang ada di rak itu manakala Fiona hanya memerhati daripada katilnya.
"Oh...macam tu. Tapikan Shida, tak kan lah Emey tak pernah nak bagi nombor Sobir kat kau?" tanya Fiona seraya bangun dari baringannya dan memandang Shida.
"Emey pernah je nak bagi aku nombor Sobir bila dia hampir-hampir rimas bila aku tanya banyak-banyak pasal Sobir tapi aku yang tak nak. Pada aku, aku sendiri tak suka orang bagi nombor aku kat orang lain. So, aku fikir Sobir pun macam tu gak" kata-kata Shida itu, tak dibalasnya oleh Fiona. Sebabnya Fiona kini berada di dalam bilik air sedang membasahkan sehelai kain buruk. Keluar sahaja daripada bilik air, Fiona terus menuju ke rak di mana dia meletakkan semua pialanya. Pelbagai jenis piala daripada pelbagai jenis acara ada. Bola jaring, bola baling, bola tampar. Segala jenis acara berkaitan bola Fiona pernah masuk. Sejak dia menduduki SPM lalu, rak itu tidak disentuhnya. Jadinya kini sudah banyak habuk yang bersarang di rak itu. Fiona mengelap satu-satu piala yang ada sambil bersuara,
"A'ah lah Shida.. Cakap pasal kes time Hari Sukan Sekolah dulu. Sampai sekarang kita tak tahu kan, siapa yang sabotaj ahli QM pasal lompat tinggi tu."
Shida agak terkejut dengan pertanyaan Fiona itu. Dia sendiri tak sangka Fiona akan ingat hal itu. Tapi betul juga, siapa punya angkara ya dan yang peliknya bagaimana jawatannya sebagai penolong QM dulu tak dilucutkan? Padahal terang-terang Puan Wana mengatakan itu merupakan kecuaian dan juga kesalahannya kerana tidak memeriksa tempat acara dengan betul. Hurm......

#TERIMA KASIH KERANA MEMBACA CERITA HATI SAMPAI KE EPISOD INI. HA3....KETAHUI SAMBUNGANNYA DI EPISOD AKAN DATANG PULAK YE

Sunday, August 13, 2017

Hari ni, hari Fiona

Shida melangkah masuk ke dalam rumah milik Fiona. Macam biasa. Itulah rutin dia setiap kali bosan di rumah. Nak pergi ke rumah Atok, tak nak lah! Nanti di ajaknya ke syarikat Atok. Kat sana mesti lagi bosan berbanding duduk di rumah. Jadi, lebih baik dia menghabiskan masa menolong Fiona apa yang patut. Berbeza sungguh daripada Shida, Fiona sentiasa ada sahaja benda yang hendak dibuat seperti memasak, mencuba resepi baru, menghias rumah, tak pun menjahit. Feminin sungguh kawan Shida yang seorang ni. Lain lah Shida. Lepak dan hadap handphone. Kerja yang paling rajin dia buat pun, basuh kain, sidai kain dan lipat kain. Tu jelah yag mampu. Fiona pun tidak kisah jika Shida sering datang ke rumahnya. Al-maklum lah, Fiona merupakan anak tunggal. Kehadiran Shida, sedikit sebanyak mampu mengisi kesunyian di rumah ini. Malah ibubapa Fiona juga turut senang hati  apabila ada yang menemani anak mereka di rumah itu. Tak adalah Fiona duduk sorang-sorang di rumah. Takut juga mereka kalau terjadi apa-apa sepanjang mereka sibuk bekerja.

"Fiona, hari ni kau nak buat apa pulak?" tanya Shida kepada Fiona yang sedang terbongkok-bongkok seperti mengeluarkan sesuatu daripada almari azimatnya. Kenapa dipanggil almari azimat? Sebab di dalam almari besar sebesar almari baju itu, tersimpannya semua perkakas DIY milik Fiona seperti cat, kain, glue gun dan macam-macam lagi. Kalau dianggar, agak-agaknya semua alat pertukangan pun Fiona ada.
"Hari ni kita buat homemade soap" ujar Fiona lembut sambil mengeluarkan semua barangan untuk membuat homeade soap itu daripada almari.
"Homemade soap? Apa kat rumah kau ni semua sabun dah habis ke sampai kau kena buat sendiri?" macam biasa gak lah. Otak Shida selalu je tak dapat tangkap kenapa Fiona suka buat semua benda sendiri berbanding beli sahaja di kedai. Padanya, tak payahlah menyusahkan diri sendiri buat benda yang sudah sedia ada.
"Kau ni Shida, lancang je mulut tu. Nasib baik Tika tak de hari ni, kalau tak memang dah kena cili dah mulut kau tu dengan dia. Aku nak buat sabun terapi. Sabun yang baunya wangi, boleh hilangkan stress, sesuai untuk kecantikan plus aku nak ianya organic. Selain sabun yang boleh hindarkan kita daripada kuman, aku nak at least ada sabun yang boleh tenangkan minda parents aku bila diorang balik daripada bekerja. Mesti diorang penat balik daripada kerja. So, nilah salah satu caranya untuk diorang rasa fully rest." terang Fiona sambil sesekali mengerling ke arah Shida yang sudah tersandar pada kerusi di meja studynya dan perlahan melentur ke belakang.
"OK, ok. I got it. So, apa yang kau nak aku tolong ni?" Shida bangun lalu mengikut Fiona ke dapur.
"Tolong aku keluarkan susu kambing kat dalam peti sejuk tu. Yang penutupnya warna biru." arah Fiona sambil mengeluarkan soap base daripada plastik sarungnya.
Seperti biasa juga, sambil mereka membuat kerja, mereka berbual-bual kosong. Tiba-tiba ada bunyi menandakan mesej baru masuk daripada telefon bimbit Shida. Shida yang sedang bertungkus-lumus mencairkan soap base itu tadi, terhenti lalu bergegas untuk mendapatkan telefonnya yang berada di ruang tamu rumah Fiona itu.
"Tika, whatsapp. Dia tanya kita, nak tak ikut dia buat kerja partime?" Fiona yang sedang berura-ura menitik essential oil ke dalam adunan Shida tadi juga turut terhenti mendengar mesej yang disampaikan oleh Tika itu.
"Partime kat mana?" Fiona bersuara.
"Tika balas kat Melaka Wonderland sana" Shida menjawab sambil tangan yang sebelah lagi menolong Fiona meletakkan kepingan bunga lavender yang sudah kering ke dalam mangkuk yang berisi bahan tadi.
"Aku okey je nak buat partime. Lagipun bosan lah duduk rumah je and alang-alang tu lepas gaji kita boleh enjoy sakan." balas Fiona yang agak teruja. Sempat aje minah kacukan Sabah, Jepun ni berangan walaupun tangan lagi tadi dok sibuk masuk kan madu dalam bahan.
"Aku pun okey je kalau kita bertiga ada tapi aku kena tanya ibu aku dululah." ujar Shida pulak. Kali ni tangan Shida sibuk memasukkan lemon zest.
"Kau tak nak ajak Sobir dengan Emey sekali ke buat partime sama dengan kita?" Fiona memandang Shida sekilas sambil mengacau bahan-bahan tadi dan menuangkannya ke dalam acuan sabun. Pelbagai bentuk acuan Fiona ada tetapi kali ini, Fiona memilih acuan berbentuk bunga tulip.
"Aku tak rasa diorang berdua tu nak join sebab diorang berdua tengah sibuk belajar driving sekarang" Shida yang tengah leka membalas chat Tika seraya tunduk mengulum senyuman taktala menyebut nama Sobir.
"Macam mana kau tahu diorang tengah belajar driving? Hahhh.....Kau chat dengan Sobir senyap-senyap eh?" sergah Fiona sambil tangan yang memegang sudu di tuju-tujukan ke muka Shida. Shida tersengih sebelum menjawab

#ENDING UNTUK SODA COUPLE BELUM TAMAT LAGI. TUNGGU DI EPISOD SETERUSNYA YA

Saturday, August 12, 2017

hari ni, hari SoDa couple

Sepertinya, Fiona dan Tika juga ada suatu rancangan untuk SoDa couple hari ini.
"Terima kasihlah Emey untuk hari ni tapi lain kali kalau nak merancang ajak kitaorang sekali. Baru best kalau otak kita bertiga bergabung, meletup." Emey terangguk-angguk mendengar bebelan Tika itu. Betul lah kata Shida. Tika kalau dah membebel, confirm sakit telinga.
"Tapi kan Emey, kenapa kau tak bagitahu Sobir? Well, korang kan kawan baik. Tak kan lah kau tak de bagitahu apa-apa kat dia pasal Shida?" Emey terasa bagaikan ada sebiji epal telah tersekat dikerongkongnya apabila mendengar pertanyaan Fiona itu. Fiona ni macam tahu-tahu je.
"Kan Shida dah suruh rahsiakan dari Sobir. Memang mula-mula tu aku rasa gatal je mulut ni nak bagitahu tapi lama-lama rasa tak adil pulak buat Shida kalau aku yang bagitahu dulu." ujar Emey dengan wajahnya yang serius. Walhal dalam hati, Allah je lah yang tahu. Nasib kaulah Emey tersempit dengan dua trouble makers ni.


Di dalam kedia cd itu, dua pasangan ini kekal dalam dunia mereka. Tidak hirau langsung keadaan rakan mereka yang sudah berada di luar kedai. Sebenarnya, Shida lah yang paling beruntung sebab dapat meluangkan masa dengan pujaan hati yang dipuja selama ini. Lagipun, dia belum lagi menjalankan misinya. Misi yang sampai sekarang Shida pendam. Misi untuk beritahu Sobir tentang perasaan hatinya. Tentang segala cerita hati yang tersemat setelah sekian lama.

Sesekali Shida tunduk, tidak memandang wajah Sobir yang tengah khusyuk melayan lagu Sempurna yang dinyanyikan oleh Andra and The Backbone pulak kali ni. Dia takut kalau-kalau Sobir perasan tentang perasaan yang disembunyikan selama ini.
"Lagu ni walaupun dah lama tapi kau tetap minat. Ada kenangan apa-apa ke kau dengan lagu ni?" tanya Sobir. Muka Shida menjadi pucat taktala mendengar pertanyaan Sobir itu. Macam tahu-tahu je. Namun, Shida masih lagi menyimpan rahsianya. Rahsia disebalik kenapa lagu itu menjadi minatnya.
"Entah lah. Maybe sebab melodi dia sedap and kena dengan citarasa aku. Sebab tu lah kot, aku suka." Shida membalas pertanyaan Sobir dengan lancar dan penuh selamba. Walhal dalam hati, Allah je lah yang tahu. Nasib kaulah Shida terpaksa menipu. Lagipun, belum masanya lagi untuk Sobir tahu tentang semua memori hitamnya dulu. Tentang Hairi ketika dahulu pernah menyanyikannya lagu Sempurna itu khas buat dirinya......

#JANGAN LUPA SINGGAH DI LAIN HARI YE.

Wednesday, August 2, 2017

Hari ni, hari the trio trouble makers

"Korang berdua...." Emey menegur Fiona dan Tika yang sedang menyorok sambil berbisik-bisik bercerita di salah satu rak cd paling belakang sekali di ruang kedai ini.
Emey tak faham kenapa mereka berdua berada di tempat itu. Menyorok pulak tu.
Berlapis dahi Emey melihatnya.
"Korang berdua buat apa kat rak situ? Korang tahu tak cd apa yang ada kat rak tu?" tanya Emey sejurus melihat Fiona dan Tika memandang ke arahnya dengan muka cuak. Namun, dua sekawan itu cuba menutup cuak seolah-olah tiada apa-apa pun yang dibincangkan tadi.
"Kitaorang tengah cari cd lah ni. Kenapa dengan cd kat rak ni? Tak best ke?" ujar Tika sambil buat-buat mencari cd.
Emey yang tersenyum meleret sudah memeluk tubuh memerhati gelagat dua sekawan itu.
Hinggalah, Fiona menyiku pinggang Tika.
"Adui, Fiona! Apa ni siku-siku orang ni?" jerit Tika yang baru sahaja berura-ura mahu menarik beberapa cd untuk dilihat.
Belum sempat pun dia tahu sendiri cd apa yang berada di rak ini, Fiona terlebih dahulu menunjukkan kepadanya.
"Astaghfirullahalazim!!!!!Fiona cd apa yang ko pegang ni?!!!" kali ini Tika jerit sekuat-kuatnya akibat terkejut. Oleh itu, dengan spontan juga, Fiona menekup mulut Tika. Tetapi malangnya, pergerakan Fiona terlalu lambat.
Dan kini, Shida dan Sobir yang asyik sedang berbual-bual, segera menoleh ke arah mereka.
Emey pulak?
Emey ketawa terbahak-bahak melihat aksi spontan Tika.
"Sebab tulah aku tanya korang buat apa kat situ. Tahulah kita ni dah habis SPM tapi agak-agaklah cik kak oi kalau iye pun nak jadi dewasa sangat. Hahahaha" Emey tidak boleh berhenti ketawa.
Baginya, kejadian tadi terlampau lucu. Yang lagi menarik perhatiannya, dua sekawan itu mencicit lari dari kawasan itu setelah mengetahui cd-cd di rak itu. Merepek sungguh kalau betul Tika dan Fiona mahu mencari cd disitu.
Hahaha.
Shida yang tadinya berfikir, mungkin Tika dan Fiona terlihat cd filem hantu. Sebab itulah mereka menjerit. Tetapi melihat adegan Emey ketawa terbahak-bahak., Shida menjadi ragu-ragu. Sementara itu, Sobir sepertinya tidak kisah dengan kejadian menimpa Fiona dan Tika sebentar tadi.
Dia lebih tertumpu menatap cd kumpulan Andra and The Backbone yang dihulurkan kepadanya oleh Shida tadi. Lalu dengan suara lembut, Shida mula bertanya,
"Kau tak dengar ke Fiona dengan Tika jerit-jerit tadi?"
"Dengar, tapi biarlah diorang. Maybe Emey punya kerjalah tu. Dia kan suka sakat orang" mendengar jawapan Sobir, Shida juga terfikir ada logiknya juga cakap Sobir itu.
"Dalam cd ni ada lagu Sempurna lah. Jom dengar" Shida cepat-cepat mengangkat kaki mengikuti jejak Sobir apabila Sobir mengajaknya.
Dia tidak mahu melepaskan peluang yang dia tunggu-tunggu selama ini. Lambat-laun pun nanti, pasti Fiona dan Tika akan cerita kepadanya juga mengenai kejadian tadi. Jadi, dia perlu gunakan waktu yang terhad ini dengan berada di sisi Sobir sahaja.


"Tika, stop! Tika, stop! Kau nak bawa aku lari sampai mana hah?" berkali-kali Fiona cuba untuk berhentikan pergerakan Tika yang laju itu dengan menepuk-nepuk lengan Tika. Tahu-tahu, mereka sudah di luar dan berada jauh dari kedai tadi. Sekarang ni, mereka berada di lorong mana tah. Mereka sendiri tidak tahu. Begitulah perangai Tika. Kalau takut, pasti akan mencicit lari tak tentu arah. Mereka bertiga pernah sekali itu, masuk ke rumah hantu ketika Hari Kantin Sekolah. Rumah hantu itu tak adalah seram mana. Dah pulak tu, ruangnya kecik aje dan untuk pengetahuan, hantu disitu merupakan teman rapat mereka juga. Izzuddin, Hairi dan Haris. Belum sempat hantu-hantu itu menakutkan mereka bertiga, Shida dan Fiona terlebih dahulu ditakutkan dengan jeritan nyaring Tika. Tika menjerit hanya kerana patung hiasan yang diubah seperti annabelle seperti melihatnya. Dah mencicit kawan tu lari sampai terlanggar Izzuddin, Hairi dan Haris yang sudah bersedia di port masing-masing.

Ketika itu, Fiona sudah mengurut-urut kakinya yang sudah terasa lenguh akibat dipaksa berlari. Memanglah Fiona seorang atlet tapi kena faham. Semua sukan yang dia masuk, semuanya berkaitan dengan bola. Jadi tak adalah dia berlari ke sana ke sini tanpa arah. Yang ini, dia sendiri tak tahu kakinya mahu pergi ke arah mana.
"Eh, Fiona. Kita kat mana eh sekarang ni? Macam mana nak balik kat kedai tu balik?" Tika sudah terus-terusan mundar-mandir lagi tadi di hadapan Fiona mencari lorong mana yang patut mereka ambil. Dia kelihatan benar-benar keliru. Fiona yang memandangnya pun sudah mula ikut keliru.
"Apa susah. Kita tadi datang dari arah sana kan? Kita ikutlah balik arahnya." wajah Fiona sudah mula lencun dengan dek peluh.
"Oh... Wow, hebatnya Fiona. Genius! Genius! Tapi kenapa kau tak cakap lagi tadi?" Mata Fiona semakin membuntang. Tidak semena-mena Fiona yang bagi idea, Fiona juga yang dipersalahkan. Huh....Fiona hanya melepaskan keluhan berselang dengan gelengan kepala. Tika...Tika..

Dalam perjalanan ke kedai itu semula, Fiona dan Tika sempat menyambung perbualan yang terbantut akibat kehadiran Emey tadi.
"Jadi, Fiona. Betul kan tekaan aku tadi. Emey memang rancang nak biarkan Sobir dengan Shida jumpa hari ni." dengan bangga dan yakin Tika memulakan kembali perbualan.
"Okey, fine! Taniah si genius kerana berjaya meneka dengan betul. Tapikan kenapa Emey tiba-tiba je rancang semua ni ek? I means tak de lah pelik mana kalau tengok betul-betul but i thinks macam ada yang tak kena je lah. For example, kau tak rasa Sobir akan rasa pelik macam mana kita berdua rasa bila Emey tiba-tiba ajak kita pergi kedai tu? Tambah-tambah lagi bila kita bertiga ada. Okey, memang lah Sobir rapat dengan Shida tapi dia tak rapat dengan kita berdua and kau tak rasa something wrong ke tadi bila Sobir masuk kat kedai tu? Rasa macam rancangan Emey ni smooth gila. Rasa macam....Sobir dah tahu yang Shida sukakan dia. Kalau tak kenapa dia tak merayau-rayau kat kedai tu macam kita berdua buat. Sebaliknya dia terus pergi kat arah Shida. " panjang lebar Fiona cuba menyakinkan Tika bahawa firasatnya juga ada betulnya.
"Jadi, maksud kau kemungkinan besar Sobir dah tahu yang Shida sukakan dia? Dan dia ikut je rancangan Emey walaupun dah tahu yang Shida suka kan dia? Wait! Wait a minute. Kalau macam tu......maksudnya Sobir tak reject Shida lah kan? Iyelah, kalau dia nak reject Shida, mesti dia tak kan ikut plan Emey petang ni. Sebaliknya cuba jauhkan diri daripada Shida seboleh-bolehnya." nada suara Tika kedengarannya agak teruja seolah-olah apa yang dia fikirkan sekarang benar-benar masuk akal. Manakala Fiona yang berjalan seiringan dengannya juga sudah tersenyum-senyum sambil memegang tangannya menunjukkan dia juga setuju dengan apa yang diperkatakan tadi.
"Fiona, Tika" panggil Emey tiba-tiba mengubah tumpuan. Selang seketika, Emey mengerutkan dahi melihat dua sekawan itu berpegangan tangan sambil tersengih-sengih berlari ke arahnya.
"Emey, betul ke kau dah bagitahu Sobir yang Shida suka kan dia?" bersungguh-sungguh Fiona dan Tika bertanya.
"Errrr...."

#JANGAN RISAU....MASIH ADA EPISOD HARI NI, HARI SODA COUPLE. NANTIKAN YE.


Monday, July 31, 2017

Hari ini, hari Sobir.

Ini....
Tergagap-gagap Shida menjawab,
"So...Sobir?" Ini tak mungkin terjadi! Wajah Sobir yang polos itu dipandangnya. Shida, cepat sedarkan diri sekarang. Ini realiti. Bukannya mimpi.
"Ah!" teguran Sobir mengejutkan Shida.
"Sempurna? Bukan lagu sempurna penyanyinya Andra and The Backbone ke?" Sempurna? Andra and The Backbone? Shida lambat pickup dengan kata-kata Sobir itu. Maklum lah otak tengah loading lepas nampak muka Sobir secara mengejut.
"Ah, lagu Sempurna ni. Lagu ni kan dulu Gita Gutawa nyanyi untuk ost movie Love. Lepas tu baru Andra and The Backbone remake" Sobir mengangguk-angguk ketika mendengar kata-kata Shida itu.
"Shida..." perasaan Shida kini bercampur baur taktala Sobir memanggilnya seperti itu. Lunak dan kedengarannya lembut sahaja. Sobir ni....saja nak goda ke apa? Sobir perlahan-lahan mendekati Shida sambil tidak lepas menatap Shida. Dup dap. Dup dap. Dup dap.
"Boleh tak aku nak dengar lagu yang kau tengah dengar sekarang?" Huh? Shida hampir-hampir saja hilang kawalan dirinya. Dia segera menarik headphone dari tersangkut di lehernya dan berikannya kepada Sobir.
"Kalau ye pun nak dengar, tak payah lah buat muka creepy macam tu" Sobir yang sudah berura-ura memasang headphone di telinganya, segera membuka kembali apabila terdengar Shida bersuara.
"Apa kau cakap? Aku buat muka creepy? Bila?" soalan Sobir membuatkan Shida berpaling ke arahnya sambil mata terkebil-kebil. Shida tak sangka Sobir sempat menangkap butir percakapannya.
"Hurm? Mana ada? Aku tak cakap kat kau lah. Aku cakap sorang-sorang yang muka penjaga kaunter tu creepy semacam time aku masuk ke sini tadi." seraya dengan kata-kata Shida tadi, Sobir terus menjenguk ke arah kaunter untuk melihat muka creepy yang Shida cakap kan. Sebenarnya Shida sendiri tak tengok pun muka penjaga kaunter tadi, malah dia sendiri tak perasan kewujudan penjaga kaunter tu ketika masuk tadi. Melihat muka Sobir berkerut-kerut, Shida juga turut ikut menjenguk ke arah kaunter. Sah, kantoi! Muka penjaga kaunter tu punya lah cun setaraf pelakon korea Shida boleh cakap creepy? Shida....Shida...Nak menipu pun agak-agaklah.
"Betul lah kau cakap. Muka dia creepy." Sobir tersenyum tetapi Shida yang mendengarnya serta-merta tertunduk menahan malu. Sah, Sobir memerlinya.
"Hah, bukan tadi kau kata nak dengar lagu ke? Pergilah dengar sana. Aku nak cari cd lain jap" Sobir kekal senyum memandang aksi kalut Shida itu. Aduh, nak cover malu konon. Lepas tu lari. Sobir tidak pergi ke tempat audio seperti yang diminta oleh Shida, malah dia lebih suka mengekori Shida dari belakang.

Seperti biasa, Shida meletakkan tangannya di deretan cd itu, lalu menarikan jarinya sambil berjalan perlahan meneliti satu persatu cd yang ada. Sobir mencebik tidak percaya. Dia sepertinya pernah melihat Shida buat seperti itu dulu, tapi bila ek? Dan dia pernah hampir gelabah bila Shida buat macam tu. Sobir cuba memutarkan kembali kotak memorinya. Tiba-tiba Sobir mengangguk apabila teringatkan kejadian itu. Dia pernah menyorok di sebalik rak buku yang berada di library sekolah ketika Shida buat begitu. Dia ketika itu cuba menjalankan misi untuk mencari siapa pakwe Shida ketika itu. A'ah lah. Sebut pasal pakwe Shida. Betul ke lelaki yang selama ini dia selalu curiga tu, pakwe Shida?

#OKEY, SERONOK TAK DENGAN EPISOD KALI NI? NANTIKAN SAMBUNGAN PADA HARI LAIN YE

Monday, July 24, 2017

Hari ni, hari yang sempurna

"Baik cikgu!" semua murid menjawab. Hari ni merupakan hari peperiksaan yang terakhir bagi mereka yang mengambil kertas akaun, sains tulen dan juga sains sukan dan ini bermakna tiada lagi uniform sekolah. Hari yang dinanti-nantikan oleh semua pelajar sekolah. Hari dimana mereka bebas lepas penat 3 minggu menduduki peperiksaan. Shida berpaling ke arah Sobir yang berbaris selang 1 baris daripadanya. Tapi.... dia bakal merindui suasana ini. Tempat di mana dia mengenali Sobir. Tempat di mana terciptanya seribu satu kenangan bersama dua orang sahabatnya iaitu Fiona dan Tika. Dan tak dilupakan tempat inilah dia mencari teman baru. Zaman sekolah merupakan zaman yang tersimpan segala jenis memori sama ada pahit atau manis. Dan kini, selamat tinggal buat kali yang terakhir.....


Kalau ikut anggaran Shida dari kadar kebekuan hati Sobir itu, sebeku ais di kutub utara. Beku, dingin dan keras. Susah nak cair.
"Emey, siapa yang kau ajak datang sekali ni?" Shida yang sudah mula dilanda debar menanti setiap butir kata Emey dengan teliti.
"Kau tengok je lah nanti" Berkerut dahi Shida kehairanan. Dia pelik kenapa tiba-tiba Emey mengajaknya, Fiona dan Tika ke kedai cd ini. Tahulah, mereka baru habis exam pada tiga hari yang lalu tapi dia pelik, kenapa mesti mengajaknya ke kedai cd? Kenapa tak ajak pergi kedai makan ke. Boleh lah kenyangkan perut yang tengah lapar ni. Al-maklum lah, jam pun dah nak masuk pukul 3 petang. Makan tengahari tadi sudah lama proses. Jadi perut perlu di isi semula.
"A'ah lah Emey. Siapa yang kau ajak tu? Tak kan lah si Zatul kot? Kalau kau ajak dia, mesti kau tak ajak kitaorang sekali kan" Sungguh Tika pun merasa ingin tahu siapalah yang Emey nak jumpa kat dalam kedai cd ni.
"Dah lah tu, apa kata korang jalan-jalan dulu kat kedai ni sementara aku call dia. Tanya dia ada kat mana sekarang ni. Takut dia sesat je" jawab Emey sambil berlalu keluar untuk membuat panggilan.
Shida, Fiona dan Tika masing-masing berjalan-jalan melihat isi kedai itu. Kedai cd ini, tak adalah jauh daripada tempat mereka semua tinggal. Tapi walaupun dekat, mereka bertiga tidak pernah singgah pun ke situ. Mungkin sebab mereka tidak berminat. Ruang dalam kedai ini, memang cantik. Ia seperti sebuah kedai klasik tapi tidak lah terlalu ketinggalan zaman. Sebabnya, di dalam kedai itu ada terdapat deretan dekoder dan earphone sekiranya mahu mencuba cd lagu-lagu disitu. Shida memilih cd yang hendak di dengarnya. Dalam deretan cd di situ, Shida menarikan jarinya sehingga terhenti di sebuah cd penyanyi yang dia pernah minati dulu. Dia menarik keluar cd dan memasangkannya di dekoder yang di sediakan. Dicorong earphone lagu Sempurna oleh Gita Gutawa dimainkan. Tanpa sedari, Shida terleka dan turut menyanyi perlahan sambil mendengarnya.


"Aduh" Tika bersungguh-sungguh menarik Fiona di suatu sudut sehinggakan tidak perasan dia tertarik lengan Fiona dengan begitu kuat.
"Sori, tak sengaja" Apalah yang Tika kalutkan tu.
"Yang kau ni apa kes? Main tarik-tarik orang pulak. " Tika tersenyum dengan jawapan Fiona.
"Fiona, kau tak dapat agak lagi ke siapa yang Emey akan ajak datang sini?" sengaja dia mahu Fiona tertanya-tanya dulu.
"Manalah aku tahu. Kawan Emey bukan semua yang kita kenal." Fiona benar-benar tidak tahu, lebih-lebih lagi dia baru rapat dengan Emey beberapa bulan yang lalu.
"Kau tak rasa ke yang dia ajak tu sebenarnya Sobir? Siapa lagi yang selalu dengan dia dan dengan kita kalau bukan Sobir. Dan kau tak pelik ke kenapa Sobir tak ada sekarang ni?" lama Fiona terdiam. Memikirkan apa yang diperkatakan oleh Tika sebentar tadi. Sobir? Maknanya, ini misi SoDa couple comeback la ni?

#EH, SOBIR? BETUL KE YANG EMEY AJAK TU SOBIR? NANTIKAN SAMBUNGAN HARI NI, HARI SOBIR.

Friday, July 21, 2017

hari ni, hari ulangkaji

Pak! Satu pukulan yang tepat kena betul-betul di kepala Shida. Kali ini, Atok menggunakan rotan kayu sebagai alat memukul. Selalunya, buku. Patutlah bisa dia lain macam. Shida menggosok-gosok kepalanya sakit itu sambil memandang tidak puas hati ke arah Atok.
"Mengelamun lagi. Atok suruh fokus. Berangan aje" tegas Atok. Lagak Atok sebijik macam cikgu displin di sekolahnya. Mundar-mandir di bilik itu dengan rotan. Sungguh menakutkan! Padahal, bilik ni kecik aje. Kalau Atok pukul dia dengan pembaris pun dah memandai rasanya. Aduhai....memang stress!
"Shida bukan mengelamun lah Atok. Shida tengah nak ingat formula apa nak guna untuk soalan ni"lambat-lambat Shida menjawab.
"Formula apa nya? Setakat y ≤ 3𝞌 nak lorek kat mana pun pakai formula? Tulah 24 jam asyik berangan je kerja" ketika mendengar bebelan Atok, Shida baca balik soalan di depannya. Kantoi habis dia sedang mengelamun tadi. Logik gak, soalan macam tu nak pakai formula apa? Shida, Shida.... Kan dah kena marah.
Dalam berat hati, Shida menyambung ulangkajinya yang tergendala akibat serangan Atok tadi. Mujur selepas pukulan tadi, otaknya semakin berfungsi. Buatnya, hilang ingatan? Atok gak lah puncanya.
Sejak satu jam tadi dia di bilik kerja Atoknya yang berada di tingkat 3 banglo besar ini, tidak tentu arah keadaannya. Termasuk kali ini, dah 3 kali Shida menguap ngantok. Walau macam mana pun, Shida kena siapkan latihannya sebelum jam menunjukkan pukul 11 malam.
"Masa tinggal lagi 15 minit. Sepatutnya sekarang kamu tinggal nak semak je. Bukannya masih menjawab soalan" arah Atok tegas. Setiap kali ulangkaji, begitu lah cara Atok mengajar Shida. Atok mahu Shida terbiasa dengan suasana peperiksaan. Biasalah, Atok mahu segalanya kelihatan sempurna apabila ianya berkaitan dengan Shida. Sekiranya ada perkara yang Atok tidak yakin dengan kebolehan Shida, Atok sendiri yang akan mengajarnya. Begitulah juga sekiranya Shida membuat kesilapan ataupun salah, Atok sendiri yang akan betulkannya dan Shida juga terpaksa di denda agar perkara tersebut tidak berulang lagi. Jika sewaktu di sekolah rendah dulu, ibulah yang mengajarnya. Ibunya merupakan guru yang mengajar di sekolah rendah. Jadi apabila Shida masuk ke sekolah menengah, Atok pula yang mengambil alih kerana ibu Shida tidak berapa mahir dengan pelajaran sekolah menengah. Ya, Atoklah yang sentiasa mengawasinya selama ini supaya Shida layak menyaingi 'si kembar' itu. Kebolehan Shida dalam mewarisi kedudukan nya sebagai CEO memang tidak dapat disangkal lagi. Mungkin sebab Shida jenis yang cepat tangkap. Atok memandang wajah Shida di hadapannya. Shida sudah merasa semua perit pahit kehidupan dalam usia yang begitu muda. Mampukah dia terus cekal untuk menghadapi kesukaran yang lebih besar?
"Atok, dah siap" suara Shida melenyapkan semua lamunan Atok.
Shida melihat jam di dinding bilik itu. Tepat pukul 11 malam. Fuh! Selesai.
"Bagus cucu Atok ni. Dah pergi tidur. Esok Atok semak latihan kamu tu" puji Atok sebelum menamatkan sesi ulangkaji buat hari ini. Shida sudah bangun melangkah ke pintu. Dia perlu berehat secukupnya sebabnya, esok mesti dia kena bangun awal untuk solat sunat hajat bersama Atoknya. Ketika dia masuk ke biliknya, Shida sempat mengerling ke arah adiknya, Shira yang sudah lena dibuai mimpi di katil sebelahnya. Shida meletakkan segala alat tulis bersama buku-buku ke atas meja yang kopi yang berada di sudut bilik itu. Selepas mengunci alarm untuk pagi nanti, Shida merebahkan diri di atas katilnya. Dia memikirkan satu benda sebelum kelopak matanya perlahan-lahan menutupi suasana malam itu. 'Apalah rancangan nasib dia dan Sobir lepas habis SPM nanti?'

#MAHU TAK MAHU KEHENDAK ATOK MESTI SHIDA LAKSANAKAN TAPI BETUL KE NIAT ATOK MAHU MENJADIKAN SHIDA SEBAGAI PEWARISNYA WALAUPUN ATOK TAHU YANG SHIDA TIDAK MEMINATINYA? KETAHUI DI EPISOD AKAN DATANG
                                                

Monday, July 17, 2017

hari ini, hari Shida

"Jom masuk dewan jom" ajak Tika. Hari ini merupakan hari ketiga mereka semua menduduki peperiksaan SPM. Pegawai peperiksaan memantau semua pelajar-pelajar masuk ke dalam dewan dengan tertib. Pada mulanya, Shida excited kerana hari ni merupakan hari ketiga, impiannya menjadi kenyataan kerana dapat duduk di sebelah mata air tercinta. Tetapi....bila Shida teringatkan kata-kata Emey semalam. Shida segera sedar. Dia perlu fokus pada hari ni. Malah sepanjang peperiksaan ini berlangsung dia perlu kekal fokus. Shida terus menuju ke tempat duduk tanpa menoleh kiri dan kanan. Sebaik diminta untuk memeriksa helaian kertas soalan, Shida dengan lafaz Bismillah membuka setiap helaian kertas soalan. Dia juga memastikan setiap helaian mempunyai nombor soalan mengikut urutan yang betul dan tiada soalan yang kabur tulisannya. Pada kebiasaanya, Shida akan curi-curi toleh ke arah Sobir sebelum menjawab tetapi kali ini, dia betul-betul meletakkan hatinya, fikirannya, 100% kepada peperiksaan. Dia tak nak kecewakan semua orang yang dia sayang. Dan yang pastinya, dia tak nak Sobir juga turut hanyut bersamanya. Dia tak nak result Sobir juga menjadi teruk sepertinya. Habis sahaja kertas dikutip, masing-masing menarik nafas lega. Agak susah juga soalan kali ini. Dah lah dengan angin sejuk menggoda mereka. Kelihatan keadaan di luar agak mendung. Sepertinya hujan akan turun tak lama lagi. Dugaan betul menjawab exam hari ni. Walaupun sesi menjawab sudah tamat, Shida makin cuak dengan result yang bakal dia perolehi nanti. Nervous untuk result pulak! Seriusly, Shida dari tadi tidak berhenti berdoa semoga resultnya baik-baik sahaja. Dari pintu dewan, Shida sudah dapat menangkap kelibat Tika dan Fiona. Sebaik sahaja Tika sedar Shida menghampiri mereka, Tika terus bertanya.
"Ok exam kau tadi?" ditanya soalan itu, Shida menarik nafas dalam-dalam.
"Entahlah, aku dah pasrah habis dah" Shida menjawab soalan itu dalam kepalanya di dongakkan ke langit. Hujan sudah mula turun rintik-rintik. Hmmm, adakah ini normal? Dia mahu segera pulang ke rumah. Bukan kerana lapar atau mahu berehat tetapi dia mahu segera mengulangkaji untuk exam minggu depan pula. Dia mahu tebus kesilapan semalam. Ketika itu,wajah Shida kelihatan serius sekali.
"Oi, Shida dengar tak? Mengelamun pulak dia" sergah Tika mematikan semua fikirannya.
"Apa? Korang cakap dengan aku ke?"
"Yelah. Fiona tanya tadi, macam mana kau nak balik rumah? Kan hujan. Tak kan nak jalan kaki? Kau nak kitaorang tumpangkan tak?" suara Tika sudah separuh menjerit kerana hujan sudah turun begitu lebat.
"Boleh ke aku tumpang dengan korang?" Shida bertanya.
"Alah kau ni, macam tak biasa pula. Jomlah. Aku rasa ayah aku dah sampai dah" laju Tika menjawab. Belum sempat Shida memberikan apa-apa respond, tangannya sudah ditarik oleh Tika. Mereka berdua terpaksa meredah hujan untuk menuju ke kereta ayah Tika. Makin mereka berlari meredah hujan, semakin basah kuyup mereka jadinya.

Tiba sahaja Shida dirumahnya,
"Dah basah kena hujan macam tu, pergi mandi dulu. Nanti demam pulak" itulah ayat pertama yang ibunya kata sebaik sahaja dia membuka kasut sekolah.
"Ok" taktala mendengar arahan daripada ibunya, Shida terus naik ke biliknya untuk mandi.
Di bilik Shida, Shida terus mencapai tualanya dan terus menuju ke bilik air kerana kesejukan. Tetapi matanya tiba-tiba terhenti pada kotak yang terletak di atas almari pakaiannya. Matanya tertumpu tidak berkelip ke arah kotak itu. Kotak yang menyimpan semua kenangan dia bersama si kembar.
'Hairi...kalaulah kau tak terlibat time tu. Mesti kita tak payah lalui semua ni' rasanya sudah beberapa kali ayat tu menerjah ke dalam fikirannya. Dia menahan air matanya. Dia masih tidak dapat melupakan peristiwa hitam itu daripada ingatannya. Apatah lagi mahu memadam segala kenangan bersama Hairi dan Haris.

#MAMPUKAH SHIDA BANGUN MENGHADAPI REALITI ATAU TERUS TUNDUK DENGAN PERMAINAN DADDY HAIRI DAN HARIS?

Monday, July 10, 2017

Kalau aku berhenti, adakah kau akan setia di sisi?

Shida sudah merencana dalam otaknya, mahu mencipta pelbagai alasan kepada Atoknya. Mana taknya, Shida secara jujurnya tidak boleh fokus dalam exam tadi. Aduh, masaklah kena marah dengan Atok kejap lagi.!
"Shida, kau nak ikut tak kitaorang balik?" ajak Tika sambil memandang tepat ke arah Shida.
"Takpelah, kejap lagi Atok aku yang datang jemput aku" jawab Shida acuh tak acuh. Dia mahu menutup ketap bibirnya yang stres daripada dapat dilihat oleh Tika dan Fiona. 
"Ok, kalau macam tu kitaorang balik dulu eh." Tika berkata lagi dan tanpa menunggu jawapan daripada Shida, Fiona menambah
"Shida, jangan stress-stress sangat. Esok ada exam lagi. Keep fokus Shida. Bye." Sekilas, wajah Shida turut berubah. Heh, nampaknya diorang dah tahu apa yang bermain dikepala Shida dari tadi. Huh! Shida mengeluh panjang. Tiba-tiba kedengaran ada suara yang memanggil Shida,
"Shida." Shida menoleh. Emey rupanya. Lalu mulutnya cuba mengembalikan kemesraan yang entah ke mana ghaibnya. 
"Emey. Kenapa kau tak balik lagi?" 
"Aku tengah tunggu abang aku datang ambil aku. Shida, nak tanya kau sikit boleh?" kali ini kata-kata Emey membuatkan Shida sedikit pelik. 
"Tanyalah, apa dia?" 
"Ok tadi kau jawab exam?" Lah, ingatkan soalan apalah tadi yang Emey nak tanya sangat tu.
"Ok je. Just, aku tak boleh nak fokus sangat tadi. Tak macam exam semalam. Boleh dikatakan, just 50% je aku keluarkan tadi. Yang lagi 50% hilang macam tu je" 
"Hurm, sama macam Sobirlah" Shida terdiam mendengar kenyataan Emey. Sobir pun tak boleh fokus jugak?
"Shida, aku rasalah kan. Better korang buang sekejap perasaan korang tu and fokus kat exam. Macam aku dengan Zatul buat. Memanglah korang tak kapel tapi bila otak korang tu dah fikir pasal antara satu sama lain, maksudnya jiwa korang kat exam tak kan fokus 100%. Aku bukan apa, aku dengan Zatul dah kena dah time trial ari tu. Result kitaorang down teruk. Aku tak nak lah jadi kat korang pulak. Sayang tahu tak, kau dengan Sobir sama-sama top student. Harapan sekolah. So, kalau disebabkan ni lah result korang tak memuaskan, aku yakin nanti mesti kau menyesal gila." nasihat Emey itu membuatkan Shida tersedar. Betul juga. Tak kan lah dia nak hancurkan harapan Atok dan Ibu pulak. Sobir pun mesti ada tanggungjawab dia untuk banggakan ibubapa.
"Terima kasih Emey. Untuk esok, aku akan fokus balik kat exam. Pasal perasaan aku kat Sobir, nanti lepas exam boleh sambung lagi. Kan?" 
"Pasal kau dengan Sobir tu, aku janji. Lepas exam, aku Tika dengan Fiona akan tolong kau. So, sebelum masa tu sampai, korang kena berjuang dulu kat dalam dewan tu. Lagipun, sweet apa kalau kau dengan Sobir nanti sama-sama naik atas pentas sebagai top student. Kau wakil perempuan, dia wakil lelaki. Uish, so sawit duh! Aku dah boleh bayangkan dah!" cubaan Emey untuk menenangkan Shida kembali berjaya. Buktinya, Shida sudah tersenyum ceria.
"Ada pulak ke situ nya kau berfikir. tapi InshaAllah. Kalau ada rezeki, dapatlah aku naik pentas. Oklah, Emey. Aku dah nampak kereta Atok aku. Aku pergi dulu. Assalamualaikum. Thanks for the advice." Shida melambaikan tangannya sambil membuka pintu kereta. Pada yang sama, dia memasang niat. Untuk exam kali ni, dia akan cuba buat yang terbaik. Demi Allah, demi Atok, demi Ibu dan demi.... Sobir.

#SEHINGGA BERTEMU DI LAIN EPISOD YE.

Saturday, July 8, 2017

Drama petang di Cafe Royal Green

"Aku percaya"
"Yelah tu"
"Betul la"
"Tipu"
"Aku cakap betul lah"
"Apa yang betulnya?"
"Aku percaya yang kau tipu aku sebenarnya pasal pakwe kau"
"Sobir!!!! Seriusly, aku tak de pakwelah!"
Sekiranya boleh mereka berdua ni dilagakan kepalanya. Dah lama Fiona, Tika dan Emey lakukannya. Tak habis-habis lagi tadi berdebat. Yang sorang tak nak percaya. Yang sorang lagi tak habis-habis cuba menyakinkan. Huh! Bila nak habis kalau macam ni??!!!
"Wei, korang. Tak payah nak berdrama sangatlah. Korang nak balik ke tak nak ni?" pertanyaan Emey membawa kepada arahan sebenarnya. Buktinya Shida dan Sobir dua-dua sudah terdiam memandang Emey.
"Korang nak balik tak ni? Esok ada exam lagi. Kang ada yang tak boleh score kang" Tika juga berpadu tenaga dengan Emey dengan suara tegasnya.
"Dah? Dah habis dah drama petang korang? Dah jom balik." siapa sangka, Fiona juga termasuk sekali dalam geng berpadu tenaga itu. Mereka bertiga sebenarnya sudah penat lagi tadi menjadi penonton drama bersiri Sobir dan Shida di cafe Royal Green itu. Mana taknya, balik sahaja daripada exam, terus call parents masing-masing nak pergi Cafe Royal Green. Dengan masih berbaju sekolah lagi. Katanya, nak kenyangkan perut kerana berhempas pulas tadi menjawab periksa. Tetapi hakikatnya.....Huh!
"Ye, nak balik lah ni" jawab Sobir serta-merta.
"Jap, mana aci! Aku tak kan balik selagi kau tak percaya dengan apa yang aku cakap." gertak Shida pula.
"Pulak...." Sobir mengeluh. Dia juga sebenarnya sudah penat berdebat dengan Shida tadi.
"Apa masalah korang ni sebenarnya hah? Shida memang tak de pakwelah. Yang tadi tu classmate aku. Dia memang rapat dengan aku, Shida, Tika. So, kau tak payah nak jelez sangat lah." Fiona tersenyum meleret apabila menyebut soal jelez.
"Mana ada aku jelez! Aku just rasa tertipu je sebagai seorang kawan. Sanggup dia berahsia dengan aku" Emey dan Tika sudah tergelak mengekek mendengar jawapan Sobir. Eleh, cover konon!
"So, sekarang ni kau dah tahu kan? Percaya tak?" . Sobir hanya mengangguk sekilas tanda yang dia percaya. Walhal dalam hati, dia masih ragu-ragu dengan Shida. Emey ni pun satu. Macam mana lah dia sempat bagitahu Shida senyap-senyap pasal perkara ni? Dah tu, malulah dia dengan Tika dan Fiona. Sekarang ni, padan muka kena balik lambat.
"Okey, dah settle eh sekarang? Okey, dengan ini, aku dengan suka citanya menjemput korang-korang semua, jom lah balik...Aku dah penat ni. Esok ada exam lagi" nampaknya Tika sudah mula mengeluarkan amaran yang begitu keras.
"Okey-okey. Jom" kata-kata terakhir Shida membuatkan mereka semua sama-sama bangun meninggalkan cafe itu. Tetapi sebelum mereka semua beredar, Sobir sempat menahan Shida,
"Shida, aku lupa nak cakap. Good luck untuk esok" ketika mendengar semua itu, Shida berkali-kali mengelipkan matanya. Pada Shida, ia seakan-akan mimpi yang indah menjadi kenyataan. Kini Shida teruja untuk bertemu semula dengan Sobir esok.

#DRAMA, DRAMA JUGAK. BOLEH KE SHIDA DAN SOBIR KEKAL FOKUS UNTUK EXAM ESOK? BERSAMBUNG DI EPISOD YANG AKAN DATANG.

Wednesday, July 5, 2017

Maafkan aku

Masa ni ketika sebelum kejadian peristiwa hitam yang serimg menghantui Shida.
Oh ya, masih ingat lagi watak Hairi dalam cerita hati ni? Kali ni pemilik blog ini akan menulis bagaimana Shida boleh menjadi mangsa keadaan dalam peristiwa hitam itu.

"Apa yang bising-bising ni?" Hairi yang lagi tadi sibuk melayari internet, terhenti setelah mendengar bunyi bising dari tingkat bawah. Bila di dengar betul-betul, sepertinya suara daddynya. Hairi mula menggigit bibir apabila bunyi tapak kaki daddy menghampiri pintu biliknya.
"Ha, Hairi! Kau buat apa tu?!!" sergah daddynya sambil menghempas pintu ketika masuk ke biliknya. Hairi agak terkejut kerana maknya juga berada di belakang daddynya seperti mahu menenangkannya. Apa yang dah berlaku ni? Entah kenapa dia rasa seperti tak sedap hati ketika itu.
"Ni apa ni?!!! Apa sebenarnya hubungan kau dengan Shida hah??!!" tambah daddy lagi. Makin kecut perut Hairi dibuatnya. Adakah daddy dah tahu tentang hubungannya dengan Shida? Hairi hanya mampu berdiri tegak tanpa menjawab sepatah pun pertanyaan daddynya. Dia merasakan keadaan akan bertambah teruk jika dia memberitahu daddy perkara yang sebenar. Hairi sebenarnya lebih takut jika daddy akan apa-apakan Shida. Biarlah dia yang menjadi hero. Dia tak nak Shida terlibat sama. Hairi yang tertunduk, mengerling wajah bengis daddynya dan kelihatan cukup marah.
"Daddy nak Hairi putus dengan dia. Hairi kena ingat, mulai hari ini keluarga Shida adalah musuh utama kita. Faham!" kata muktamad daddy mematikan semua kata-kata Hairi.
"Abang, tak baiklah abang libatkan Hairi dalam urusan ni" ujar mak Hairi cuba memujuk daddy.
"Argh, awak diam. Ni semua salah awak. Awak yang tak reti didik anak. Sampaikan dia dah reti bercinta sekarang ni pun awak tak tahu" sekali lagi kata-kata daddy kali ini mampu menguris hati Hairi bahkan mak sekali. Sampai hati daddy salahkan mak dalam hal ini?
"Lepas ni daddy tak benarkan Shida jejak kan kaki ke rumah ni lagi. Apatah lagi Hairi pergi ke rumah dia pun daddy tak bagi. Faham!" tambah daddy lagi. Mak kelihatannya sudah mula mahu mengalirkan air mata. Hairi cuba memendam rasa sakit hatinya taktala melihat mta mak berkaca disebabkan olehnya.
"Abang! Apa yang abang cakapkan ni? Shida tu kan dah macam keluarga kita. Tiap-tiap hari dia akan datang ke rumah kita. Dulu, saya yang jaga dia. Kenapa tiba-tiba abang tak bagi dia datang ke sini pulak?" bantah mak.
"Awak diam saya kata! Suka hati saya lah! Ni rumah saya! Mulai hari ni awak pun saya tak dibenarkan berjumpa dengan Shida. Awak faham!" daddy berlalu pergi selepas meninggalkan kata-kata perintah yang cukup membuatkan hati Hairi dilanda gusar. Mak, maafkan Hairi.

#APAKAH PENGAKHIRAN HUBUNGAN ANTARA SHIDA, HAIRI DAN HARIS? DAN BAGAIMANA PULA DENGAN SOBIR YANG SEKARANG TELAH MERAMPAS HATI SHIDA DARI HAIRI? TQ KERANA MASIH BERSAMA DENGAN CERITA HATI. SAMPAI DISINI DULU YA! NANTIKAN EPISOD YANG AKAN DATANG.

Monday, July 3, 2017

cemburu buta?sebab tu lah tercari-cari...

"Ish...ade ke patut dia bagi soalan yang kita tak belajar pun dalam kelas? Macam mana nak jawab? Pikir otak kita semua ni apa? Memory card boleh simpan benda-benda yang tak penting?" Tika merungut, tak peduli walau beberapa orang di situ turut mendengar.
"Dah-dah lah tu Tika. Kau nak merunggut sekarang pun dah tak guna. Bukannya kau boleh repeat ambil paper yang sama. Benda dah lepas. Baik kau fokus kat next paper lagi bagus" bebel Shida pula. Dalam pada tiga sekawan itu membalas sesama mereka, tiba-tiba
"Woi!" sergah Izzuddin daripada arah belakang. Masing-masing terperanjat dan tak kurang juga Tika turut termelatah.
"Kau ni Izzuddin. Lain kali bagi salam. Bukan main sergah-sergah macam tu. Naik pekak lama-lama dengan kau ni." kata Fiona yang sememangnya dah terbiasa dengan sergahan Izuddin. Al-maklum lah, mereka kan sekelas. Shida juga mencemik di dalam hati. Kuat sangat sergahan Izzuddin tadi menyebabkan makin banyak mata memandang mereka.
"Rilek arh Fiona... Macam tak biasa dengan aku. Hah, aku nak study dengan korang boleh?" kata Izzuddin sambil mengambil tempat di sebelah Shida. Yang lain hanya menerima kehadiran Izzuddin dengan redha. Mereka masing-masing memang sudah kenal dengan karektor Izzuddin. Mereka menghabiskan masa baki lagi 30 minit yang ada untuk mengulangkaji sebelum peperiksaan yang seterusnya bermula.
Sementara itu,
"Sobir jom pergi solat dhuha dulu nak?" sampuk Emey yang mula menghampiri tempat Sobir berdiri. Entah apa yang Sobir pandang dari tadi.
"Sobir, kau dengar tak ni aku ajak kau?" ujar Emey lagi selepas Sobir tidak memberikan apa-apa respond mahupun berajak dari tempat dia berdiri. Entah apalah yang Sobir fokus sangat melihatnya? Emey mengaru kepala sendiri yang tidak gatal itu. Hairan dengan sikap Sobir hari ini. Kejap gembira, kejap gementar, sekarang ni kaku lak macam patung tak bergerak. Entah-entah...... Emey turut menghalakan pandangannya di mana mata Sobir terpaku.
"Heh! Dah agak dah" detik Emey dalam hati sambil tersengih memandang Sobir semula. Kelihatan dari jauh Shida, Tika, Fiona dan.. Izzuddin sama-sama sibuk mengulangkaji. Melihat reaksi muka tak puas hati Sobir, Emey segera menariknya menuju ke surau sekolah.
"Dahlah Sobir. Kau tak payah nak intai-intai si Shida tu lagi. Lebih baik kita pergi buat solat dhuha. Hah, time tulah kau doa banyak-banyak semoga kau dijodohkan dengan Shida. Jangan lupa doakan jodoh aku dengan Zatul sekali. Hah, kan lagi bagus." ujar Emey dengan mulut masih tersengih mengejek Sobir. Spontan dengan tindakan Emey, Sobir makin malu dibuatnya. Nak-nak lagi apabila Emey mengusiknya dengan perkataan jodoh. Aduh, dah kantoilah yang dia ralit memandang Shida tadi dan dalam masa yang sama rasa ingin tahunya semakin tinggi. Betul ke lelaki yang sebelah Shida tu, pakwe dia? Kalau la aku boleh bersamanya seperti itu..... Ahahaha... Apa yang aku merepek ni? Mustahil!

#BETUL KE MUSTAHIL UNTUK SHIDA DAN SOBIR BERSATU? NANTIKAN JAWAPANNYA DI EPISOD YANG AKAN DATANG



Wednesday, June 21, 2017

nervous vs focus

Pagi yang nyaman diselangi dengan nyanyian burung di dada langit sedikit sebanyak mendamaikan sekeping hati yang sedang lara diulit resah gementar tak tentu pasal pada pagi itu. Maklumlah, hari ni merupakan hari first peperiksaan SPM dijalankan. Sejak subuh lagi Shida tidak berhenti berdoa moga-moga Allah permudahkan segala urusannya pada hari ini. Dia benar-benar gementar sehinggakan dia tak ada selera untuk bersarapan tapi walau macam mana pun, kata ibu, dia kena juga makan untuk mengalas perut. Jadi dia cuma makan timun dan epal sebiji. Itu je yang mampu masuk ke tekaknya. Jam menunjukkan pukul 7.30 pagi. Dari pintu pagar, sayup-sayup kedengaran bunyi riuh semua pelajar-pelajar tingkatan 5. Shida berdiri di ambang pintu dewan utama dengan sekeping hati yang masih gementar. Dia mencari kedudukan tempat duduknya. Tempat duduknya tak jauh dengan Fiona dan Tika. Awal-awal lagi Shida sudah hafal tempat duduk Fiona dan Tika untuk tahu berapa jarak antara mereka.
"Shida!" kata Fiona sambil matanya memerhatikan notis tempat duduk di depan pintu utama dewan.
"Tak payah tengok. Tempat duduk ko selang 2 baris dari belah kanan aku je" jawab Shida serta merta.
"Aku-aku?" celah Tika yang baru datang dari mana tah.
"Tempat duduk kau pulak paling belakang sekali barisan ke 5 dari kanan" kata Shida betah berbicara.
"Hah? Apasal belakang sangat? Dah lah betul-betul depan pintu pulak tu" Tika menarik nafas panjang lalu menghembuskannya deras. Serentak dengan itu, kedengaran suara Shida dan Fiona ketawa perlahan.
"Ok la tu. Senang kau nak keluar nanti" ujar Fiona.
"Betul gak eh. Lagi pun duduk belakang boleh tengok orang lain. Tak adalah kena hadap pentas je kalau duduk depan sangat. Hmmm, betul-betul-betul" Shida dan Fiona tersenyum lagi. Ada-ada sahajalah si Tika ni. Sekejap ok, sekejap tak ok. Selang beberapa minit, mulutnya yang tersenyum tadi mula bertukar biasa. Masing-masing sudah mula merasa debaran yang amat hebat apabila pengawas sudah mengarahkan para pelajar untuk masuk ke dalam dewan. Mereka bertiga memberanikan diri juga masuk ke dalam dewan dengan doa yang tak putus-putus dari dalam hati. Dia menelan air liur beberapa kali setiap kali melangkah menghampiri mejanya. Debaran di hati Shida kian menggila. Matanya dapat menangkap susuk tubuh yang paling dia kenali. Tengok dari pakaian sahaja sudah tahu. Sobir yang sudah duduk, mendongak memandang Shida yang disebelahnya.
"Shida?" nafas Shida turun naik taktala Sobir menyebut namanya. Mulutnya terkunci. Seketika, Shida hanya mampu tersenyum sambil menarik kerusinya lalu duduk. Shida memandang ke arah Sobir yang betul-betul di sebelah kirinya.
"Good luck" sapa Sobir taktala mata mereka bertemu. Terbit sedikit perasaan bahagia di hati lantaran daripada kata-kata semangat oleh Sobir sebentar tadi. Sedikit senyuman terukir di bibirnya. Hanya itu yang termampu dilakukannya. Dah Shida...Fokus exam!

#MAMPUKAH SHIDA HILANGKAN PERASAAN NERVOUSNYA DAN FOKUS KEPADA EXAM? NANTIKAN EPISOD SETERUSNYA PADA 3/7 YE

Sunday, June 4, 2017

detik terindah

Shida duduk di meja sambil memegang botol air. Shida tersenyum bila wajah Tika dan Fiona menerpa di ruang koridor itu. Tercunggap-cunggap mereka bertiga memanjat anak tangga tadi. Ini sudah kali ke berapa tah mereka turun naik tangga. Hari ini, merupakan hari untuk mereka mengemas meja dan kerusi untuk peperiksaan SPM yang bakal mereka duduki minggu depan. Meja dan kerusi yang tak digunakan, perlu di bawa turun untuk diletakkan di ruang bawah tangga. Macam tulah cerita nye. 
"Ada lagi ke meja dan kerusi yang nak kena bawa turun?" soal Shida bila melihat Sobir dan Emey terus menuju ke arah mereka bertiga yang sedang mencari oksigen. 
"Dah habis dah. So korang boleh rehat puas-puas" tutur Emey selepas memastikan semua kelas di aras itu berada dalam keadaan kemas dan bersih. Shida cuba mengawal riak mukanya yang kepenatan itu. Al-maklum lah, buah hati ada depan mata. Lebih lama diperhatikan, Shida berasa ada yang tak kena dengan Sobir ni. Sobir menarik nafas kasar. 
"Sobir kau ok tak? Nama muka kau pucat semacam?" Sobir tersentak lalu merenung redup Shida yang sudah duduk berhadapan dengannya. 
"Pucat ke? Maybe penat kot" teragak-agak Sobir menjawab. Sobir menelan air liur. Lambat-lambat Emey mencelah "Sebenarnya dia sakit belakang tu. Kerja kuat sangat." 
'Aduh! Kenapalah Emey bagitahu gak? Hilang macho aku' gerutu Sobir dalam hati. Shida yakin sebenarnya ada benda yang Sobir dan Emey cuba sorokkan daripada pengetahuannya. 
"Alah sakit biasa saja." ucap Sobir spontan. Aneh....kenapa dia nak sangat tunjuk macho depan Shida? 
"Please lah...sakit biasa kau kata. Dah masuk seminggu kot kau sakit belakang tu." bicara Emey makin membuatkan Shida makin risau.
"Dah tahu sakit buat kerja-kerja berat. Nanti melarat sampai minggu depan macam mana? Dah pergi klinik? Tak pun sapu lah minyak. Urut-urut sikit. Dah tahu nak SPM, jagalah kesihatan tu sikit." bebel Shida. 
"Yelah...nanti aku sapu minyak. Dah kau tak payah lah nak membebel kat aku. Sakit telinga aku dengar suara nyaring kau." Sobir ketawa kecil. Shida mengetap gigi dengan geram. Sedikit hampa bila dia risaukan Sobir, Sobir boleh cakap dia membebel? Pelik juga dengan perangai kawannya itu. 
"Aku seriuslah" . Sobir jadi tersentak...ada perasaan yang asing datang taktala melihat muka Shida bimbang pasal keadaan dirinya, namun dia mengangguk dalam kepura-puraan. Pura-pura tiada apa yang berlaku. Pasangan itu seperti tidak kisah dengan orang lain dan beranggapan hanya mereka berdua di dalam kelas itu. Tenggelam dalam dunia mereka berdua. Patut ke Shida kekal menaruh pada Sobir walaupun sudah tamat persekolahan? 
Sementara itu, Tika, Emey dan Fiona senyap-senyap merakam babak terindah ini dengan menggunakan kamera yang dibawa oleh Tika. Masing-masing merenung Shida dan Sobir dengan renungan penuh makna. 

#BERHARAP SHIDA AKAN KEKAL SETIA UNTUK SOBIR?TAPI ADAKAH SOBIR JUGA AKAN SETIA PADA SHIDA? ENTAH MENGAPA CERITA HATI INI MAKIN MENJADI MENARIK. HAH, TUNGGU YE.

Friday, April 28, 2017

Hari yang di mana daripada kawan menjadi crush

Selesai sarapan, Shida mengemas dapur sebelum berangkat ke sekolah. Ibu yang ingin menolong, Shida tidak benarkan. Alasannya, ibu dah penat memasak. Giliran Shida yang kemaskan dapur. Haaa.....baik tak Shida hari ni?
"Baik betul anak ibu yangs seorang ni," puji ibu. Shida apa lagi, sengih bangga ajelah. Dapat pujian beb! Shida meminta diri untuk ke sekolah.
                                    Sesampai sahaja Shida di sekolah, Shida terperasan kelibat Emey dengan seorang perempuan daripada pintu pagar lagi. Amboi, mesranya lain macam aje! Tapi kalau nak diikutkan, memang Emey ada bagitahu sebenarnya dia dah ada makwe. Mungkin tulah makwenya. Selesai meletakkan basikalnya, Shida masih lagi memerhatikan Emey dengan makwenya. Dari belakang, Shida tak tahu muka awek Emey macam mana. Dan secara kebetulan, Fiona dan Tika datang menghampirinya. Huyooo, gaya diorang ni lagi dahsyat. Lagak macam detektif sedang menyiasat sahaja. HAHAHA atau boleh dikatakan sebenarnya mereka ni 'busybody'. Shida tergelak kecil melihat karenah dua orang rakan karibnya itu. Mana tak nya, mata tu tak beralih langsung.
                                Baru sekejap, mereka berdiri di situ, Emey bagaikan perasan mata-mata mereka bertiga memandangnya. Shida layankan sahaja mereka berdua ni. Dalam asyik Emey berborak tadi, terpandang kat diaorang, terus dia datang. Shida layankan sahaja perangai mereka.
"Emey, tu ke makwe kau?" tegur Fiona. Ahaks...jawab Emey, jawab.
"Kalau aku cakap, ye macam mana?" balas Emey. Dua tiga kali berbalas soalan, Shida mula seronok pula layan mereka bersoal siasat.
"Ah, Shida. Aku rasa mesti kau terkejut gila bila dapat tahu siapa awek aku tu." tokok Emey lagi.
Hah? Makna nya makwe Emey tu, Shida pernah kenal? Tak kan lah Emey main cakap pulak, ye tak?
"Siapa Emey? Aku kenal ke?" balas Shida untuk kepastian.
"Apa kata kau tengok sendiri." letih bermain teka-teki, akhirnya Emey menyuruh Shida tengok sendiri siapa awek Emey yang sebenarnya. Shida mendekati perempuan yang dikatakan awek Emey tadi. Apabila perempuan itu menoleh,
"Huk alo.....Zatul rupanya!" Shida terus dilanda perasaan excited. Tak macam Fiona dan Tika. Mereka masih terpingga-pingga. Macam mana Shida boleh kenal Zatul? Ah!Gerangan yang selalu dikatakan puteri kayangan oleh Emey rupanya si Zatul ni. Excited betul Shida jumpa Zatul. Padahal mereka berdua satu sekolah. Dia punya jarang berjumpa tu macam sorang duduk selatan, seorang duduk utara. Terhibur Emey melihat adegan Shida dengan Zatul. Apa boleh buat....dia sendiri yang rahsia kan hubungan dia dengan Zatul daripada Shida.
"Jap, habis tu kenapa kau tak bagitahu aku Emey, yang kau sebenarnya kapel dengan Zatul?" Shida meneliti riak muka Emey.Huh, apa alasannya tidak memberitahunya!
"Hmmm, lawa statement nampak? Hahaha. Aku blah dulu. Dah pukul berape ni tapi kita masih tak pergi tapak perhimpunan. Assalamualaikum." Huargh...pandai Zatul melarikan diri. Tak pe, esok, lusa dia boleh soal siasat Zatul pulak. Shida, Fiona dan Tika juga segera mengegas ke tapak perhimpunan. Shida terkejut besar kerana pengawas yang biasa menjaga tapak perhimpunan budak-budak akaun, lain daripada biasanya. Mana taknya, dari jauh dia sudah nampak susuk tubuh Sobir berdiri dengan megah di barisan hadapan.
"Aduh! Bila masa pulak dia jaga kat sini?" Shida bersungut di dalam hati.
"Lambat" ucap Sobir ketika melihat Shida dan Fiona masuk ke dalam barisan. Tapi Shida dan Fiona buat muka selamba sahaja pagi ni walaupun dalam hati Shida sudah bergendang laju. Selang beberapa minit, Emey datang dengan muka tersengih-sengih ke arah Shida seperti mengejeknya. Perhimpunan diteruskan dengan bacaan doa dan  kemudian para pelajar dibenarkan masuk ke dalam kelas. Sebelum mereka beredar, Shida sempat menahan Emey. Dia minta Emey jelaskan mengenai hubungan Emey dan Zatul. Emey membalas,
"Nanti rehat aku bagitahu semuanya kat kau ok?". Shida berpuas hati. Shida kalihkan pula pandangan ke arah Sobir.
"Ada apa-apa nak aku sampaikan kat Sobir?" soal Emey ke Shida. Dia dapat tangkap tindakan Shida itu. Sobir masih sibuk memerhatikan pelajar-pelajar lain bergerak daripada tapak perhimpunan. Shida lantas mengujar,
"Errr, kau tahu pasal parents Sobir?". Emey tersenyum mendengar soalan Shida. Heheh...Dah bertahun-tahun baru nak tanya?
"Good question tapi.... aku diberi arahan supaya tak membuka mulut pasal parents Sobir kat sesiapa pun. Errr, apa kata kau tanya Sobir sendiri?" balas Emey.
"Bagus...masing-masing tak nak bagitahu aku." celah Shida.
"Kau ada tanya orang lain ke selain aku?" ujar Emey kehairanan.
"Aku tanya kau dengan Sobir je lah. Sobir tak nak bagitahu aku gak." Shida melepaskan keluhan sebaik sahaja memberitahu Emey apa jawapan Sobir.
"Dahsyat betullah hubungan Shida dengan Sobir ni. Shida...Shida...Sobir ni pun satu. Dah jatuh hati, tapi tak nak mengaku." Emey bermonolog dalam hati sambil tersengih mengenangkan kisah sahabatnya itu. Di mana ada Shida, di situlah ada Sobir. Tak kan lah itu pun Shida tak perasan?

# AMBOI,APA YANG SOBIR DAN EMEY BERAHSIA SANGAT NI PASAL PARENTS SOBIR?HMMM,TUNGGU JE LA YE~


Friday, April 7, 2017

Ia seperti cerita tentang masa lalu

Wajah Shida tersenyum beku.
"Tapi....macam mana kau boleh ada kat sini?" Sobir rasa dia memang tak pernah nampak Shida di taman ini sebelumnya. Adakah dia betul-betul tak perasan Shida sebelum ni ataupun Shida yang baru datang hari ni? Mereka terhenti seketika memandang satu sama lain sebelum mengajukan dialog soalan bertalu-talu antara mereka berdua.
"Apa yang kau cakap ni? Tak kan lah aku tak boleh datang kat sini. Yang kau tu kenapa menyibuk kat sini?"
"Sedapnya kau cakap aku menyibuk. Kau buat macam tak tahu je ni kawasan rumah aku sebenarnya." pada masa yang sama, kepala Sobir tergeleng laju.
"Buat tak tahu apa nye? Kau patut habiskan ayat kau tu betul-betul." Shida masih menunjukan tanda tidak mahu mengalah. Sobir tersenyum sebelum menanyakan
"Shida,kau dah lupa ke yang aku tinggal kat taman ni?" Shida melepaskan genggaman basikalnya.
"Sobir, kau tinggal kat taman ni?" Sobir pantas menyambut basikal Shida akibat Shida melepaskannya tanpa sengaja. Hanya Shida asyik ralit memandang Sobir buatkan Shida terfikir, betul ke Sobir tinggal kat taman ni? Mahu memastikan kenyataan Sobir itu benar ke tidak, Shida memutarkan balik kotak ingatannya.
"Macam mana aku boleh tak perasan eh?" Sobir hanya tersenyum mendengar kenyataan yang keluar daripada mulut Shida. Ah! Sebenarnya selama ini Shida ingatkan Sobir tinggal di taman yang lagi satu yang terletak dekat kawasan perumahan Fiona.
"Betul ke ni kawasan perumahan kau?" Shida masih lagi inginkan kepastian.
"Shida....aku ni jarang cakap bohong tau. Bila perlu je aku terpaksa. Yang kau tak percaya sangat ni dah kenapa? Ke sebenarnya kau ingat aku tinggal kat mana?" mendengar pertanyaan Shida yang diulang-ulang sebenarnya sedikit sebanyak membuatkan Sobir jadi gelisah. Tak kan lah Shida tahu kat mana sebenarnya dia tinggal? Tak mungkinlah Shida ingat lagi. Dia kemudian merenung Shida yang ada di depan mata.
"Aku ingatkan kau tinggal dekat taman Fiona." rasa berpasir semacam tekak Shida. Mana taknya. Dia baru perasan yang sebenarnya hampir tiap hari-hari dia berulang-alik ke sekolah dengan Sobir. Walaupun mereka sebenarnya menggunakan jalan yang sama, tapi entah kenapa Shida tak pernah perasan Sobir. Hmmm, mungkin Sobir selalu balik lewat disebabkan tugasnya sebagai ketua pengawas. Wajah Sobir yang begitu setia di depan mata membuatkan Shida sedikit berkhayal.
"Pak ngah. Pak ngah, kenal ke akak cantik ni? Akak cantik ni tadi belanja adik dengan abang ais-krim" dengan nada pelatnya, si kecil tadi berlari anak menuju ke arah mereka.
"Akak cantik?" Sobir terasa geli hati dengan panggilan yang diberi oleh anak buahnya tadi kepada Shida. Shida pulak hanya membuat muka selamba. Padahal, dia yang mengelarkan dirinya sendiri 'kakak cantik' tu.
"Pandai kau pikat anak buah aku eh?" tiba-tiba sahaja ungkapan itu melepasi bibir Sobir. Sekali lagi, Shida terkelu dengan pertanyaan Sobir.
"Hmmmm, pikat? Aku sebenarnya tak tahu pun tu anak buah kau. Maybe anak buah kau nampak aku cantik, sebab tu dia panggil aku 'akak cantik' kot." pada masa yang sama, wajah Shida bagaikan berseri-seri memuji diri sendiri. Itulah yang dinamakan seperti mengangkat bakul sendiri.
"Isk, kau percaya cakap budak-budak tu? Hahaha. Diorang saja je tu bodek kau sebab nak suroh kau belikan ais-krim" Sobir ketawa besar. Mendengar hilaian ketawa Sobir membuatkan Shida terus memasamkan muka. Terbantut sudah mahu mempromote kan diri sendiri. Ketawa Sobir masih bersisa.
"Ah, pasal anak buah kau. Sebelum ni kau tak pernah cerita pun yang kau ada anak buah." Shida laju menukar topik sebaik sahaja dia dimalukan oleh Sobir sendiri.
"Kau tak bosan ke asyik dengar aku bercerita pasal diri aku sendiri?" adakalanya Sobir rasa tak perlu pun dia menceritakan hal latar belakangnya kepada kawan perempuan. Mungkin, dia tak biasa berkawan dengan perempuan atau lebih tepatnya, tak pernah pun ada kawan perempuan yang begitu rapat seperti dia dengan Shida.
"Kenapa kau rasa macam tu? Bila berkawan,tak ada nya istilah boring kalau kita sharing cerita tau tak."
"Ok-ok. Dua orang budak tu anak buah aku. Anak kakak aku. Aku tinggal dengan kakak aku kat sini sekali dengan abang ipar aku. Sekali sekala aku tolong akak aku jagakan dua orang budak kecik ni."
"Kau tinggal dengan kakak kau?"
"Yelah. Kenapa?"
"Kenapa kau tak duduk dengan parents kau? Parents kau tinggal kat mana pulak?" Shida bagaikan tiada emosi apabila bertanyakan soalan itu. Mata Sobir sudah terbeliak mendengarnya. Sah Shida tak tahu! Dengan begitu berhati-hati, Sobir melontarkan soalan bagi mengesahkan tekaannya,
"Be...be..betul ke kau tak ingat?" akhirnya berjaya juga Sobir meluahkan soalan itu kepada Shida. Seriuslah Shida tak ingat langsung pasal parents dia?

#YA,CERITA HATI MASIH ADA LAGI SAMBUNGANNYA. DATANG LAGI YA.

Saturday, March 25, 2017

Feel so sweet

Shida menongkatkan basikalnya di bawah pokok yang terdapat di taman permainan itu. Muka kuning langsatnya yang berminyak, dikesat dengan tuala kecil yang tersangkut di bahu. Walaupun jauh sedikit daripada kawasan perumahan Shida tetapi Shida tidak kisah sebab tujuan Shida datang ke taman itu bukannya mahu bermain seperti budak-budak kecil, dia mahu bersenam menggunakan sky walker yang ada di taman itu. Di taman permainan yang berdekatan dengan kawasan perumahan Shida, tidak ada sky walker. Hanya permainan semata-mata. Kemudian, selesai beberapa minit bersenam, dia merehatkan diri di bangku yang tersedia. Buat sementara waktu, dia ingin melepaskan semua tekanannya terhadap SPM yang semakin memghampiri dengan bersenam pada petang itu. Shida mencongak di dalam kepala. Sudah berapa lama dia keluar daripada rumah? Kalau dia keluar lama-lama, risau pulak nanti ibunya di rumah. Walaupun dia sudah meminta kebenaran ibunya sebelum keluar daripada rumah tadi, tapi buatnya ibunya mahukan pertolongan daripadanya, Susahkan ibunya juga. Apabila mengenangkan nasib ibunya itu, Shida seakan sayu semacam. Ibu sudah banyak berkorban demi menyara mereka tiga beradik. Sedang Shida mengelamun, tiba-tiba,
POK! Shida terus terbaring di atas kerusi panjang itu. Ada suara kecil mendekati.
"Abang, akak tu dah mati ke?" tanya seorang budak perempuan yang sedang mendekati Shida yang sudah terbaring.
"Entah lah, kita biarkan ajelah. Buat-buat tak ada apa jadi." jawab seorang lagi budak laki.
'Sudah lah dia pukul kepala aku dengan bola dia. Dia boleh nak biarkan aku macam ni. Nasib baik bola angin tapi tak boleh jadi ni...." sahut Shida di dalam hati. Dia masih mengekalkan posisi pengsannya di atas kerusi itu. Mata budak lelaki itu memerhatikan Shida sambil senyap-senyap mengambil bolanya kembali di kepala Shida. Sesekali dia memandang adiknya. Dia mendekati Shida dan mengambil bolanya. Setelah mendapatkan bolanya, dia terus berpaling untuk cabut lari. Tapi, tangan Shida lagi tangkas menangkapnya. Budak lelaki tadi terkejut. Termasuklah dengan adik perempuannya.
"Hah, nak lari mana? Oh, dah buat salah, nak lari ye. Siapa baling bola tu kat akak cantik ni?" Shida menanyakan sambil memandang mereka berdua. Krik...krik...krik... Reaksi budak berdua tu sedikit hambar dengan perkataan 'akak cantik' tu. Lama-kelamaan si abang mengaku bahawa dia yang membaling bola itu sampai terkena Shida. Itu pun sebab dia tak tahan dengan panahan mata helang Shida. Sangat tajam macam Shida mahu memakannya.
"Hendak di marah kesian pulak." detik Shida di dalam hati.
"Lain kali, dah buat salah, baik mengaku. Akak tak marah pun. Cuma hati-hati bila main. Jangan sampai kena orang lain. Faham?" pesan Shida sambil berikan senyuman manis. Mereka yang lagi tadi tertunduk mendengar Shida membebel. Sekarang sudah tersenyum. Tetapi si adik seperti nya sedang asyik memandang sesuatu di belakang Shida. Shida menoleh. Ais-krim rupanya. Shida tergelak kecil melihat mulut adik kecil itu terliur melihat kanak-kanak lain membelinya. Dia faham, budak-budak mestilah sukakan benda yang manis. Dia bangun lalu mendapatkan pakcik walls tu. Dia membeli dua batang ais-krim. Bukan main suka lagi dua beradik ni. Mereka mengucapkan terima kasih dengan sengehan yang lebar. Tiba-tiba Shida teringat 2 orang adiknya di rumah. Mesti diorang pun suka dapat ais-krim tapi kalau di beli sekarang, alamatnya sampai di rumah dah tak rupa ais-krim dah. Macam mana eh??? Idea! Shida meminta tolong dengan pakcik walls itu, untuk menghantarkannya di depan rumahnya. Alang-alang pakcik walls tu tak lalu lagi kawasan perumahannya. Shida sudah membayar siap-siap kepada pakcik walls tu.
Setelah urusan jual beli, Shida juga mahu pulang ke rumah. Sebelum dia berjalan ke arah basikalnya, dua orang budak tadi, melambaikan tangannya ke arah Shida. Shida membalas lambaian mereka. Baru Shida hendak menolak tongkat basikalnya, dua beradik tadi, menjerit keriangan sambil berlari ke arah seorang lelaki
"Pak ngah!!" budak berdua tu memangilnya dengan gelaran pak ngah. Mungkin pakcik kepada dua orang budak itu. Sambil menolak tongkat basikalnya, dia memerhatikan 'pak ngah' kepada dua orang budak tadi. Dari belakang macam familiar je. Dia menoleh, dan.....Sobir???

#Akhirnya berjaya juga penulis blog ni menyambung cerita hati ni. Apakah kesudahan hubungan Shida dan Sobir? Ingat untuk sentiasa melawat blog ini untuk mengetahui kesudahannya.