About Me

My photo
assalamualaikum warahmatullah.ahlan wasahlan ke aqua space di mne pemilik blog ni bernme hilwa mohd ayub.slmt mengenali diri ini

Sunday, February 11, 2018

Beware. Segala-galanya ada maksud yang tersurat.

Hati Fiona sedih mengenangkan usaha keras Sobir itu. Fiona merenung Sobir tanpa lepas sampailah Emey datang menegurnya.
"Kau dah kenapa Fiona? Tak suka ke dengan kerja tu?"
Kini, mata milik Fiona berpaling arah ke Emey pulak. Mereka semua sedang menunggu Tika dan Shida keluar dari interview. Entah kenapa, bila tiba giliran mereka berdua, jadi lama lah pulak.
"Emey...jujur lah. Kau dengan Sobir dah kawan sejak bila?" Fiona ketika itu lebih kepada memujuk hatinya sendiri dengan mengatakan, mesti ada sebab kenapa Sobir bertindak sebegitu.
"Huh? Dah kenapa pulak kau tanya tiba-tiba ni?" Emey menjawab dengan pertanyaan juga.
"Mesti kau dah tahu semua ni kan. Siapa parents Sobir sebenarnya. Siapa kawan dia time dia kecik dulu. Apa kenangan terindah dan terpahit dia. Yalah, kau kawan baik Sobir. Tipulah kalau Sobir tak cerita kat kau" tanpa berdolak dalih Fiona mengungkap kannya.
Emey terdiam. Dia tak tahu nak memberikan komen apa lagi. Nampaknya seperti Fiona sudah tahu. Dia melepaskan keluhan yang panjang sebelum menerangkannya kepada Fiona.
"Aku kawan dengan Sobir dari form 1 lagi. Sebab kitaorang 1 kelas. Tapi time form 3 kitaorang tak rapat sangat sebab aku terpaksa turun kelas. Tapi bila dah form 4, satu kelas balik. Yes, aku kenal dan aku tahu siapa parents Sobir. Aku tahu nama-nama kawan Sobir time dia kecik dulu. Sobir pernah cerita, kenangan terindah dia dulu, saat dia kenal seorang budak perempuan ni. Dia jadi rapat dengan  budak tu tapi ada satu detik tu buatkan semuanya berubah. Membuatkan semua kenangan terindahnya menjadi kenangan terpahit bagi budak perempuan tu. Jadi nak tak nak, Sobir dan budak perempuan tu terpaksa melupakan semua kenangan yang ada. Termasuklah kenangan ketika diorang bersama. Untuk pengetahuan kau, Atok Shida sendiri dah tahu siapa Sobir. Kalau kau nak tahu juga, sampai sekarang Atok Shida still mengharapkan Sobir untuk jaga Shida. Tapi Fiona, macam mana kau tahu semua ni?"
Fiona hanya tersenyum nipis sambil menghalakan pandangannya ke arah lain.
"Aku selama ni main teka-teki dengan diri aku sendiri. Aku curious gila kenapa Sobir rahsiakan pasal parents dia dan kenapa dia tak tanya lebih-lebih time Shida pernah pengsan dulu. Dia macam memahami betapa sensitifnya Shida kalau cerita pasal kembar tu. Dari situ aku cuba sambung-sambungkan dan aku baru sedar semua ni macam ada kaitan. Dan dari situ gak, aku teringat yang Shida memang ada cerita pasal dia ada kawan time dia kecik dulu. Shida ingat yang budak tu bukan Hairi dan Haris. Budak tu maybe jiran lama Atoknya tapi Shida tak sedar sebenarnya....." lidah Fiona seperti terkelu untuk meneruskan ayatnya. Bukannya Fiona mati akal, dia cuma tidak berani mengungkapkan nya sendiri.
"Budak tu sebenarnya anak kepada orang gaji di rumah Atok Shida" Emey menyambungkannya bagi pihak Fiona. Emey memahami betapa terkejutnya Fiona dapat tahu semua ini sebab dulu ketika Emey dapat tahu , dia juga terkejut seperti Fiona.
"Tapi satu yang aku tak tahu. Siapa yang sebenarnya sabotaj Sobir dan Shida time Hari Sukan dulu?" tanya Fiona tanpa perlu berselindung lagi kerana baginya, semua itu sudah terbongkar.
"Hairi...." Fiona automatik memandang Emey dengan muka tidak percaya.
"Huh?" tanya Fiona untuk kepastian.
"Hairi punya angkara. Dia still contact dengan geng dia yang ada kat sekolah kita. Dari apa yang Sobir cerita, Hairi memang dah tahu siapa Sobir sebenarnya. Tapi kemalangan tu sebenarnya bukan untuk cederakan Sobir. Ia lebih nak jatuhkan Shida tapi Sobir macam dah boleh agak rancangan dioranrg, sebab tu Sobir yang ambil risiko." terang Emey.
"Oooo......" Fiona kembali dengan muka gelisahnya. Siapa sangka Hairi yang dulu di anggap kawan baik kepada dia dan Shida, sanggup melakukan perkara kejam seperti itu.
"So...kau dah tahu semua ni. Kau jangan nak bagitahu Shida pulak. Aku tahu korang kawan baik. Rapat macam belangkas. Tapi biarlah masa yang bongkarkan. Sobir pun perlu ambil masa dia untuk bagitahu semua ni. Bukan mudah dia nak bagitahu Shida. Alamat kalau benda ni terbongkar, tak cukup 1 hari Sobir nak menceritakannya kat Shida. Mahu sebulan" tentulah Emey sudah menimbangkan kemungkinan itu.
"Tapikan...macam tak fair lak. Aku dah bagitahu kau semua rahsia besar tapi aku tak tahu apa-apa pun pasal kau dan aku tak dapat apa-apa pun sebagai balasan. So, giliran kau pulak bagitahu aku rahsia kau supaya kita sama-sama tak bocorkan rahsia masing-masing." Emey dan Fiona membuat perjanjian.
"Aku tak tahulah ni rahsia ke tak bagi kau tapi janji jangan bocorkan." baiklah, giliran Fiona pulak membongkarkan rahsia.
"Ye aku janji tak bagitahu siapa-siapa" macam yang dirancangkan oleh mereka berdua. Masing-masing berpegang pada janji.
"Sebenanrnya kan. Tika pernah minat kat kau. Sebelum kitaorang dapat tahu kau dah kapel dengan Zatul"
"Hah?!!!!!"

#CERITA HATI MASIH BELUM ADA PENGAKHIRANNYA. NANTIKA EPISOD AKAN DATANG

Monday, February 5, 2018

Indahnya dunia jika kau juga turut ada di sampingku

"Kau ni dah kenapa Sobir?" ungkap Emey sebaik sahaja Sobir keluar dari rumahnya menyandarkan diri di keretanya. Seperti yang di janjikan oleh mereka berlima tempoh hari untuk mengikuti interview partime di Melaka Wonderland. Emey juga sudah janji untuk mengambil 3 anak dara itu di rumah masing-masing sementara Sobir pada cadangan awalnya mahu memandu kereta sendiri ke sana. Sobir sebenarnya tak nak 3 perempuan tu tahu tentang kereta barunya. Yalah, sekali pandang memang orang tak percaya bahawa kereta itu dimiliki oleh seorang lelaki yang baru nak masuk usia 18 tahun. Kereta itu pun bukan atas usahanya sendiri. Pemberian dari majikan orang tuanya juga. Keluarga Sobir biasa-biasa sahaja.
"Aku tak tahu lah nak bagi benda ni kat dia macam mana?" balas Sobir dengan suara mendatar.
Emey yang masih duduk di dalam kereta dengan pintu terbuka menjenguk apa yang di sebalik tangan kiri Sobir itu. Oh buku nota milik Shida rupanya. Sebelum ini pun Sobir pernah juga bercerita dengannya di whatsapp mengenai buku nota ungu itu.
"Kau bagi jelah kat dia. Cakap yang kau selama ni terlupa nak pulangkan kat dia. Tak pun kau tipulah dia yang kau baru jumpa cikgu displin pagi tadi dan cikgu baru bagi kat kau" saran Emey. Sobir hanya mengeluh lalu di tatapnya buku nota ungu itu. Emey hanya menggeleng."
"Rilek lah bro. Macam tak biasa pulak kau tipu dia. Setahu akulah, kau dah tipu dia lebih dari yang aku tahu kan?" ejek Emey cuba menceriakan suasana dan ternyata Sobir termakan umpannya. Sobir memukul lembut bahu Emey dengan buku nota di tangannya sambil menyorok senyuman yang semakin melebar.
"Eleh-eleh....Kau tak payah nak cover-coverlah dengan aku. So, apa kata sekarang ni kau ikut jelah aku naik kereta ni. Tak payah nak berlagak dengan aku bawak kereta baru kau tu" ungkap Emey lagi.
"Yalah,yalah. Aku ikut kau. Kejap, aku nak bagitahu kakak aku dulu" balas Sobir sambil berlalu pergi meninggal Emey dikereta sementara dia bersiap dan meminta izin daripada kakaknya mahu keluar sebentar. Selepas beberapa minit, kelihatan Sobir keluar dengan membawa beg galas yang disilangkan dibadannya. Dahi berkerut seribu memerhatikan langkah Sobir sehinggalah Sobir sudah duduk di sebelahnya. Sobir mengangkat kening menujukkan tanda kenapa.
"Aik.... Tak pernah-pernah kau keluar bawa beg. Ni kenapa hari ni baru nak bawa? Bawa fail je dah lah. Macam aku ni hah." Emey menunjukkan fail hijaunya yang berisi dokumen peribadi untuk sesi interview nanti.
"Ish kau ni.... Tak kan lah aku nak letak buku Shida dalam fail macam tu je. Dah confirm-confirm lah boleh nampak sebab fail macam ni kan transparents. Sebab tu aku terpaksa bawa beg. Kalau tak, tak ada makna nya. Aku pun rimas nak kena gendong-gendong ni" balas Sobir.
"Dah, sekarang kita nak ke mana pulak ni?" tanpa berlenggah Sobir terus menanyakan destinasi seterusnya.(Walaupun bukan dia yang memandu)
"Sekarang ni kita pergi rumah Fiona dulu baru pergi rumah Shida. Last sekali rumah Tika"
Sobir hanya mengangguk-angguk mendengar jawapan Emey.
Kereta Perodua Alza milik Emey sudah berhenti. Itu bermakna mereka sudah sampai betul-betul di hadapan rumah Fiona. Emey mematikan enjin kereta dan tiba-tiba telefon milik Sobir berbunyi menandakan ada panggilan. Dengan kelam kabut Sobir menyeluk-nyeluk begnya. Tangannya terus mencari-cari telefon bimbitnya. Yalah, tak pernah-pernah dia letak telefonnya dalam beg. Itu yang dia kelam kabut sikit. Selalunya dia selit aje di poket seluar tetapi disebabkan tadi nak cepat kerana takut Emey akan menunggunya lama. Itu yang dia main campak aje dalam begnya. Apabila tangan sudah bertemu dengan objek yang diacrinya, dia terus mencapainya lalu terburu-buru keluar daripada kereta.
Sementara Sobir sedang mengangkat panggilan, Emey juga turut keluar daripada kereta dan terus menekan loceng rumah Fiona. Selepas beberapa minit, Fiona keluar dengan berpakaian kemas serta solekan ringkas. Tidak seperti selalu. Selalunya Fiona kalau keluar untuk berjalan-jalan, akan pakai high heels. Tak pun solekan tebal walaupun Emey tahu perempuan memang tak boleh lari daripada bermakeup tetapi bagi Emey, Fiona sudah cukup cantik walaupun tidak pakai makeup tebal-tebal. Yalah, Fiona kan ada darah kacukan. Lagilah....Tapi bukan pada pandangan Emey sahaja. Sebenarnya Shida dan Tika juga berkongsi pendapat yang sama. Tapi apa boleh buat. Citarasa orang. Buat apa kita nak sibuk. Ye tak?
"Kau masuk dulu Fiona, aku nak panggil Sobir jap. Tadi dia tengah bercakap kat telefon. Jauh pulak dia perginya." ucap Emey kepada Fiona sambil memerhati di mana Sobir menghilang. Fiona masuk ke dalam badan kereta seperti yang diarahkan Emey dan tiba-tiba.....
Mata Fiona menangkap sesuatu objek yang dia cukup kenali. Objek itu berada di tempat duduk hadapan. 'Sobir punya ke?' detik hati Fiona.
Dia memerhati sekeliling sebelum perlahan-lahan tangan nya menarik objek itu keluar daripada beg galas. Mungkin ketika Sobir sedang kelam kabut mencari telefon nya, dia tidak perasan yang begnya terbuka luas sehinggakan boleh nampak barang di dalamnya.
"Ni bukan buku Shida ke?"

#SECAWAN TEH TERASA PAHIT TANPA GULA. BERSAMBUNG DI EPISOD AKAN DATANG...

Saturday, January 20, 2018

kafe semanis cinta

Sambungan episod menanti di cerita hati
"Please Zatul..."
Hari di mana segala keindahan bertukar menjadi realiti...
Kotak berwarna coklat cerah itu kini bertukar tangan.
"Terima kasih banyak-banyak tau Zatul" ucap Shida berulang-ulang kali kepada Zatul.
"No hal lah. Small matter je ni" balas Zatul sambil tersenyum manis.
"Hei, Zatul. Cepatlah. Nanti Sobir lalu nampak kita kat sini lagi, masaklah kita." kedengaran partner bertugas Zatul memberi amaran, Zatul terlebih dahulu  meminta diri untuk menjalankan tugasnya sebagai pengawas.
"Partner aku dah panggil tu. Aku pergi dulu eh"
"Ah, terima kasih sekali lagi tau"
Zatul berlalu pergi dan juga mahu menjalankan misi rahsia Shida itu. Di dalam fikiran Shida pula tengah sarat.
Apa reaksi Sobir bila dapat hadiah tu ye? Suka? Tertanya-tanya? Atau hadiah tu terlalu simple bagi bagi dia?

*********************************************************************************
"Hei awak. Apa yang kat tangan awak tu? Hadiah ke?" tanya satu suara garau yang memang lagi tadi menunggu kehadiran Zatul di dalam kelas itu. Untuk pengetahuan, kelas itu juga merupakan kelas Sobir.
"Ish...tak ada apa-apalah. Awak tak turun lagi? Ni kalau Sobir tau, mati awak kena kerja dengan dia. Dah pergi turun sana" ucap gadis itu dengan tangan seperti disorokkan.
"Alah, berani ke Sobir tu nak kerjakan saya. Saya ni bff dialah. Lagipun dia dah tahu kita selalu jumpa dalam kelas ni. Saya pun tak lama jumpa awak ni, saya just nak bagi ni je. Nah, air." pemilik suara itu menghulurkan air kotak ke Zatul. Zatul menyambutnya dengan senyuman paling mekar. Bahagia rasanya bila ada orang yang caring terhadapnya.
"Thank you..."
"My pleasure. Ok lah, saya nak turun ni. Awak hati-hati bertugas tau. Jumpa lepas sekolah eh" balas pemilik suara itu dan melangkah keluar dari kelas itu.
"Hurm...awak. Nak tanya tempat duduk Sobir kat mana?" tanya Zatul dan membuatkan pemilik suara itu terus menghentikan langkahnya.
"Kenapa tiba-tiba awak nak tahu tempat duduk Sobir?" pemilik suara itu mengerutkan dahinya.
"Tak adalah, bukan selalu Sobir duduk sebelah awak ke? Ni rasanya bukan beg Sobir kan?" Zatul menjadi gelisah bila soalan itu muncul.
"Tak adalah. Tu memang beg Sobir pun" jawab suara itu lagi.
"Oh, ok. Dah pergilah. Kang ada pelajar lain nampak kang susah" leter ringkas Zatul lantas menghalau suara itu untuk beredar dari situ. Sebaik sahaja tiada siapa di kelas itu, Zatul menjalankan misnya. Dia meletakkan hadiah itu di bawah meja Sobir dan kemudian cepat-cepat beredar dari kelas itu kerana takut pengawas lain nampak kelakuannya.


Sambungan episod Hari yang di mana daripada kawan menjadi crush
"Apa??? Jadi pengawas yang kau minta tolong dulu tu sebenarnya awek Emey?" soal Tika sampai bergema suaranya di dalam Cafe Royal Green itu.
"Yup...tapi time tu aku sendiri pun tak tahu yang diorang berdua dah couple. Aku kenal Zatul dari Kem Score A  dulu" saat mendengar jawapan dari mulut Shida, Fiona merenung sinis ke arah Tika lalu berkata,
"Nasib baik kan Tika, kau tak usya?"
"Apa yang kau merepek ni Fiona?" Tika cuba berdalih sambil meminum kopi ais latte nya.
"Eleh buat-buat tak tahu pulak. Nak aku buka cerita ke? Meh sini aku buka kedai kopi baru ye. Lagi pun Shida tak tahu lagi pasal ni"sakat Fiona.
"Wait..wait..wait... Huh? Seriusly kau pernah nak try Emey?" Shida menjadi excited pulak lepas mendengar informasi yang diberikan oleh Fiona itu. Informasi yang benar-benar tak disangkakan.... Oh...pandai eh kawan dia yang satu ini menyorokkan dari pengetahuannya.
"Cerita dia macam ni...." baru berura-ura Fiona nak memulakan gosip, Tika terlebih dahulu menahan.
"Ye-ye... Aku mengaku. Aku dulu pernahlah terfikir nak try Emey...tapi just terfikir. Terfikir je. Tak terniat pun nak memulakan langkah"pengakuan Tika itu sekaligus membuatkan mata Shida terbuntang dan reaksi Shida itu disambut dengan gelakan kecil milik Fiona. Fiona begitu terhibur dengan ekspresi wajah Shida ketika itu malah dari dulu lagi Fiona dapat jangka reaksi Shida sebegitu rupa bila dapat tahu mengenai kes Tika ni.
"Wow...beyond my mind Tika...Apa kes dengan sign love kau dulu hah?" ungkap Shida yang sudah memberi seratus peratus perhatian terhadap gerak geri Tika yang berada di hadapannya.
"Sign love?" terkesima Tika mendengar kenyataan itu.
"Dulu bukan sebab kau ke kita mula buat sign yang insane tu?" tambah Fiona pula.
"A'ah lah...Aku baru teringat pasal sign love kita yang entah tak apa-apa tu"ungkap Tika lagi.
"Rasanya Emey tu macam dah lari je dari sign love kau dulu Tika. Ke kau da tak ingat sign love kau sendiri Tika?" Shida mengingatkan kembali mengenai sign love Tika.

#TAMBAHAN MENGENAI ZATUL DAN TIKA PULA DI EPISOD KALI NI. EPISOD AKAN DATANG PASAL APA PULAK YE? BERSAMBUNG.....

menanti di cerita hati

Sambungan episod 1 bahagian cerita hati mengenai kotak misteri
"Emey!" panggil Shida taktala Emey lalu di barisan kelasnya. Seperti biasa, rutin setiap pagi. Semua pelajar dikehendaki beratur di dataran sebelum masuk ke kelas dan memang tugas Emey pun sebagai pengawas menjaga kawasan dataran tingkatan 5 itu. Nasib baik Shida berdiri di barisan paling belakang. Standard Shida and the geng lah berdiri di barisan paling belakang. Senang nak berborak. Fiona dan Tika yang berdiri bersebelahan dengan Shida ketika itu hanya memandang. Yalah, barisan kelas Fiona dan Tika bersebelahan sahaja dengan kelas Shida. Boleh dikatakan kelas Shida diantara kelas Fiona dan Tika. Emey terus pergi ke arah Shida dengan muka agak berkerut. Yalah, tak pernah-pernah Shida panggilnya di dataran ini. Selalunya bila semua kelas dah bersurai baru Shida memanggilnya. Emey hanya membuat isyarat kepala yang menunjukkan ada apa.
"Siapa pengawas jaga blok B?" tanya Shida sebaik sahaja Emey mendekatinya. Makin berkerut muka Emey dibuatnya dengan persoalan Shida itu. (untuk pengetahuan, pada masa ini Emey belum tahu pasal Shida yang ada hati dekat Sobir)
"Aik....tak pernah-pernah kau tanya aku pasal pengawas. Tiba-tiba pulak. Kenapa?" ungkap Emey sambil memerhati sekeliling.
"Alah...jawab jelah siapa. Sebelum ni aku nampak Sobir yang jaga. Dia masih jaga lagi ke?"
"Hurm....awal-awal tahun hari tu memang Sobir yang jaga tapi entah kenapa sejak dua menjak ni dia dah tukar dengan Zatul. Dia jaga gate depan, Zatul yang jaga blok B. Kesian Zatul jadi mangsa keadaan"
Ketika Shida mendengar Emey menyebut hal mengenai Sobir tiba-tiba mahu menukar kawasan tugas, Shida dalam hati sempat bermonolog dalam hati,
"Ni mesti lepas dia dah kenakan aku time aku pernah datang lambat hari tu, dia terus tukar nak jaga gate pulak supaya senang lah dia buli aku lagi"
Emey memandang pelik ke arah Shida yang di sebelahnya selepas dia tidak mendengar apa-apa respond darinya.
"Shida, dengar tak apa yang aku cakap tadi?" tanya Emey ragu.
"Huh? Dengar. Dengar." Shida kembali sedar dari lamunannya tadi.
"So, sekarang ni Zatul lah yang jaga? Ok tq for the information" itu sahaja jawapan Shida.
Kali ini Emey benar-benar terkedu. Dia tidak tahu apa yang bermain difikiran Shida dan apa kaitannya dengan pengawas yang jaga blok b? Saat itu, Shida cuba menyusun langkah di dalam kepalanya untuk meminta tolong kepada Zatul tapi nak diikutkan sebenarnya senang sebab Zatul sendiri sebenarnya sudah tahu mengenai perasaannya terhadap Sobir.

#NANTIKAN EPISOD AKAN DI DATANG....

Wednesday, January 17, 2018

1 bahagian cerita hati mengenai kotak misteri

Sambungan dari episod menuju ke perhentian cinta sebelum melangkah ke hatimu..
Shida menampal kemas ribbon di atas kotak yang berwarna coklat itu. Shida memastikan juga isi di dalam terletak kemas. Sekali lagi, Shida membuka kotak itu untuk memastikannya. Shida membawa keluar buku nota berwarna coklat itu dari isinya. Dengan berhati-hati Shida pegang dan merenungnya.
"Buku...Aku tak mampu nak luahkan perasaan aku sekarang sebab waktu tak mengizinkan aku. Bukan sahaja waktu, malah Atok, Ibu, dan..kalau lah 'dia' tahu yang hati aku dah berubah...mesti dia terkejutkan? Jadi,buat masa sekarang, kau lah permulaan kepada luahan aku nanti. Perlahan-lahan aku akan cuba rebut hati dia. Walaupun aku tak tahu adakah hati dan perasaan aku akan tetap sama seperti sekarang tapi satu benda yang aku yakin. Aku tak akan menyesal mengenali kau Sobir. Malah aku berterima kasih kerana membuat hari-hari aku menjadi detik termanis walaupun kau tak membalas apa-apa pasal perasaan aku. Sebab aku ikhlas mencintai kau."
Shida perlahan-lahan meletakkan kembali buku tu di dalam kotak dan membelai lembut di permukaan buku itu. Shida sempat berharap supaya Sobir gembira menerimanya nanti.



Kurang dari lima minit Shida dalam barisan beratur untuk membeli makanan di kantin, Tika dan Fiona sudah berada di barisan belakangnya. Tika juga sempat mencuit bahunya.
"Aik...hari ni kau dapat bonus ke macam mana?" tegur Tika.
" Hah? Aku tak faham apa yang kau cuba sampaikan." ujar Shida.
"Yelah..bukan semalam kau bukan main jimat ke sampai aku sakat pun sikit pun kau dah melenting." ujar Tika pula.
"Aku semalam time balik dari jumpa doktor Nasuha, aku pergi beli hadiah Sobir dan Atok ada bagi duit belanja lebih. Tu yang hari boros sikit hari ni" Shida tersengih menjawabnya. Kemudian dia mara ke hadapan dan bersedia untuk memilih menu apa yang hendak dimakan ketika itu. Setelah membeli makanan dan minuman untuk santapan pada waktu rehat, Shida, Fiona dan Tika melangkah tempat duduk biasa mereka.
"So kiranya kau dah beli lah hadiah untuk Sobir nanti? Tapi macam mana kau nak bagi kat dia tanpa dia tahu kau yang bagi?" Tanpa memandang Shida, Tika memulakan kembali perbualan yang terbantut tadi. Tika sedang leka mengaul bihun sup yang dihadapannya."
"By the way, hadiah apa yang kau beli untuk dia?" kali ini soalan dari Fiona pula.
Bibir Shida mengukir senyuman sambil memandang Fiona dan Tika silih berganti.
"Adalah...rahsia!" ujar Shida membiarkan Tika dan Fiona tertanya-tanya.
"Alah kau...Tak payah nak berahsia sangat eh. Lambat-laun kitaorang tahu gak" balas Tika pula.
"So...tunggu je la. Kau kata lambat-laun kau tahu gak kan" Shida memberikan jelingan mengejek sebelum menyuap sesudu nasi ayam ke dalam mulutnya. Shida juga sempat tergelak kecil melihat reaksi Tika mencebik ke arahnya. Biarkan! Memang Shida sengaja ingin membalas dendam kepada Tika mengenai semalam.
"Ok fine...Tak nak bagitahu sudah tapi soalan aku kau tak jawab lagi" ayat terakhir Tika tu membuatkan Shida serta-merta terhenti dari menyuap nasi ke dalam mulutnya. Sebaliknya, merenung ke arah laluan berjalan kaki. Dia tak terfikir pun macam mana dia nak bagi Sobir hadiah dia tu. Mana taknya, terlampau excited nak pilih hadiah sampai terlupa terfikir macam mana cara nak bagi kat dia. Aduh~
"A'ah lah... Aku tak terfikir pun macam mana nak bagi kat dia" Shida mengeluh apabila memikirkan soal masalah yang satu itu.
Fiona sudah menggelengkan kepalanya laju sambil tergelak kecil dan manakala Tika pula sudah menepuk dahinya sendiri.
"Habis tu macam mana ni? Sia-sia je kau beli Shida" ungkap Tika sendiri.
Wajah Shida serius dan jelas sekali tengah berfikir.
"Hah..aku rasa aku dah tahu nak bagi kat Sobir macam mana tanpa dia tahu aku yang bagi"

#KADANGKALA CINTA TIDAK PERLU DIKEJAR. SEBAB ITULAH DIBERIKAN NAMA JATUH CINTA. SEBAB KITA JATUH TANPA KITA SEDAR. TERUSKAN MENUNGGU EPISOD AKAN DATANG

Sunday, January 14, 2018

menuju ke perhentian cinta sebelum melangkah ke hatimu

Sambungan sebelum 1437 adanya 1537....
Shida melangkah menuju ke bilik doktor Nasuha seperti yang diarahkan oleh jururawat itu sebentar tadi. Ada debaran halus taktala Shida menguak pintu kaca doktor Nasuha itu. Sebaik sahaja ternampak wajah doktor Nasuha, automatik Shida membalas senyuman doktor itu.
"Hai Shida. Jemput duduk dulu" sapa doktor Nasuha. Shida hanya menurut dan menyelesakan diri di kerusi empuk yang berada di bilik itu.
"Ok, Shida.... Mari kita lihat bagaimana berkembangan kamu" doktor Nasuha terlebih dahulu memeriksa tekanan darah Shida. Shida juga sudah dapat mengagak langkah apa seterusnya yang akan doktor Nasuha lakukan. Mungkin Shida sudah terlalu biasa melalui proses seperti itu.
"Ok...tekanan darah kamu ok. So, macam mana perkembangan kamu baru-baru ni? Ada stress belajar ke sebab tahun ni awak SPM kan?" tanya doktor Nasuha.
Gelengan kepala berserta senyuman nipis menjadi jawapan.
"Hurm? Takkan lah tak ada langsung masalah?" doktor Nasuha cuba mencungkil.
Dengan nafas yang berat Shida membuka mulut, kerana Shida tahu dia tak boleh nak menipu doktor Nasuha yang merupakan pakar psikologi.
"Alhamdulillah...walaupun atok selalu push pasal exam, tapi saya macam dah terbiasa. Jadi saya tak kisah pun kalau atok selalu desak saya sebab saya tahu kenapa atok buat macam tu. Pasal kawan-kawan pun semua nya ok je. Macam biasa jugalah, Tika dengan Fiona sentiasa ada dengan saya. Kalau gaduh pun, gaduh-gaduh manja je. Kitaorang tak pernah terasa hati ke apa. Cuma...." di hujung ayat Shida seperti teragak-agak.
"Cuma?" doktor Nasuha memberi ruang untuk Shida meneruskan ayatnya.
"Cuma sekarang saya rasa, hati saya yang bermasalah doktor" akhirnya Shida mengungkapkannya.
"Bermasalah? Kenapa kamu rasa dada kamu sakit ke?" kedengaran nada doktor Nasuha sedikit cemas tetapi mukanya kekal menunjukkan riak tenang.
"Bukan sakit dada doktor... Humph...saya..rasa..saya...ada...crush kat someone lah doktor." dengan tersipu-sipu Shida menyatakannya.
Ekspresi muka doktor Nasuha pula tersenyum lalu memegang lembut tangan Shida.
"Baguslah kalau begitu. Umur seperti kamu memang logik mempunyai perasaan begitu. Itu merupakan satu perkara yang normal bila kita ada crush kat seseorang.  Tak ada yang peliknya dan saya pun faham sebab dulu time saya sebaya kamu pun saya alami perasaan yang sama. "
Detik ini, doktor Nasuha cuba menceritakan kisah dirinya sendiri untuk mewujudkan suasana teraputik di antara dia dan Shida. Barulah Shida merasa selesa untuk berkongsi cerita dengannya.
"Jadi Shida...kalau kamu malu nak ceritakan kat Tika dengan Fiona atau sesiapa pun...saya boleh syorkan satu cara tapi ikut kamu lah. Kalau kamu lebih selesa bercerita dengan saya. Macam biasa, kamu boleh je call saya atau tulis e-mail macam sebelum ni." ungkap doktor Nasuha.
"InshaAllah doktor...Em, tapi tadi doktor ada cakap satu cara tu kan? Apa dia doktor?" Shda ingin tahu.
"Cara yang selalu budak perempuan buat. Diary."
"Diary?"
"Diary tu selain fungsinya menyimpan memori atau kenangan indah dalam bentuk perkataan, diary juga fungsinya untuk meluahkan apa sahaja yang ada dalam hati kita. Saya pernah bagitahu kamu dulu kan, menulis semua tugasan kamu dalam satu kertas memo, sedikit sebanyak mahu meringankan kepala kamu yang tengah kusut. Samalah juga seperti diary" terang doktor Nasuha.
"Oh....macam tu..." jawab Shida ringkas.
Jiwanya mula merasa ringan kembali selepas sesi kaunseling sebentar tadi.
Selesai sahaja sesi kaunseling bersama doktor Nasuha, Shida terus melangkah menuju ke kereta milik atoknya. Mesti atok dan pembantu atok sudah lama menunggunya. Masuk sahaja Shida ke dalam perut kereta, atok mengajukan soalan,
"Hah, macam mana sesi tadi? Ok?"
Reaksi muka Shida kosong sambil menjawab,
"Ok je Atok. Doktor Nasuha sendiri cakap yang Shida dah banyak perkembangan. Jadi Atok tak payahlah risau sangat eh."
Mengerti dengan bahasa tubuh Shida yang segera bersandar sambil menghadap tingkap, atok tersenyum dan dalam masa yang sama tangannya menggenggam erat tangan Shida lalu berkata,
"Lepas kita singgah rumah atok sekejap makan tengahari. Mak Mah dah masak utuk Shida dengan adik-adik"
Shida hanya memandang atok dan turut memberikan senyuman tipis.
Sepanjang jalan, Shida hanyut dalam lamunannya sendiri. Dia mengimbas kembali kata-kata doktor Nasuha kepadanya mengenai Sobir. Doktor Nasuha ada menyebut juga mengenai diari. Diari??? Shida memandang atok lalu berkata,
"Atok..boleh tak kita singgah mall kejap?" pinta Shida.
Atok mengerut dahi. "Kenapa, Shida ada nak beli barang ke?"
"Shida nak cari barang yang doktor Nasuha cadangkan" pendek sahaja bicaranya sebagai balasan.
Seperti yang diminta Shida, kereta Atok memasuki kawasan sebuah mall dan atok sengaja membiarkan Shida membelinya seorang diri. Shida perlukan waktu untuk bersendirian baginya.
Shida singgah di salah satu kedai yang dinamakan sebagai Kaisoo. Seingat Shida, Tika pernah menceritakan di dalam kedai itu terdapat pelbagai barang dan termasuk juga buku nota yang comel-comel. Shida berjalan-jalan sambil meneliti pilihan yang ada. Shida kemudiannya membelek-belek beberapa buah buku yang baginya sesuai untuk dijadikan diari. Tiba-tiba Shida teringat mengenai buku nota ungunya.
'Rasanya aku dulu beli buku nota tu kat bahagian luar kan' Shida mengingat kembali dimana dia membeli buku itu. Dia mahu beredar dan beralih pula ke bahagian alat tulis yang berada di luar pula. Shida cuba mencari buku nota yang seakan dengan buku notanya yang dahulu.
'Hah, jumpa pun' detik hati Shida.
Tidak sampai beberapa detik, mata Shida tertumpu dengan buku nota yang berwarna coklat yang terletak di bersebelahan sahaja. Shida kemudiannya mendapat sesuatu idea.

#IDEA APA YANG DIMAKSUDKAN SHIDA TU? CUBALAH KORANG TEKA DAN NANTIKAN JAWAPANNYA DI EPISOD AKAN DATANG..

sebelum 1437 adanya 1537

Flashback.....
Shida tidak membalas. Reaksi muka Shida steady je.. Tidak menunjukkan apa-apa respond kepada pertanyaan Tika mengenai bekal makanan yang dibawanya.
"Ish..Tika ni. Macam lah tak tahu yang aku tengah kumpul duit untuk beli hadiah kat Sobir" detik hati Shida sambil mengunyah sandwich yang dibuatnya sendiri.
"Shida...aku tanya ni....Sandwich je ke kau nak makan untuk rehat ni?" nada Tika sedikit meninggi kerana geram Shida tidak menyahut soalannya tadi.
Dengan jelingan penuh maut lalu Shida menjawab,
"Tika...sekali lagi kau tanya, sumpah aku tak nak jaga stor dengan kau esok"
Fiona yang lagi tadi hanya menjadi pendengar tergelak kecil dengan jawapan Shida itu. Bukannya Fiona tak tahu perangai dua sahabatnya itu. Tika ni pun satu, sengaja je nak spoilkan mood Shida. Melihat suasana keadaan ketika itu, segera Fiona menyiku Tika. Kemudian memberi isyarat supaya memujuk kembali mood rakannya itu. Ekspresi muka Tika ketika itu mempamerkan yang dia mengerti dan memahami maksud isyarat tersirat disebalik mata Fiona itu. Mahu tak mahu, Tika terpaksa menurut.
"Hahaha...yela-yela. Aku tahu kau sebenarnya nak simpan duit tapi sebab itu lah aku tanya. Kalau aku yang nak belanja kau nak tak?" kali ni Tika cuba memancing pula. Itu boleh dinamakan sebagai taktik nak meredakan hati kawan atau lebih kepada memujuk maybe.
"Serius ni kau nak belanja?" muka Shida serta-merta bertukar menjadi ceria kembali bercampur teruja. Fiona dan Tika ketika itu, dua-dua tersengih rahsia. Menjadi gak taktik mereka.
"Betul la... Mak aku cakap, bab makan jangan kedekut dengan kawan-kawan. Setakat air milo sekotak, apadahal." seloroh jawapan dari Tika.
"Ceh...air kotak je.." Shida mencebik.
"Eh...kira bagus tau aku nak belanja air milo daripada aku belanja kau air kosong je" balas Tika.
"Air milo pun, air milo lah...." no option for Shida~
Sementara Tika dan Fiona beratur membeli makanan, Shida sempat memikir di dalam kepalanya mengenai hadiah apa yang mahu diberikan kepada crushnya.
Beg? Kasut? Jam tangan? Hurm...hadiah apa yang sesuai untuk lelaki eh? Memikirnya sahaja sudah mampu membuat Shida tersenyum-senyum seorang diri. Alahai crushnya yang satu ini. Tunggu sahaja lah...Shida akan siapkan selangkah demi selangkah. I crush you forever!(1537)

Sehabisnya waktu persekolahan, seperti biasa Shida, Tika dan Fiona masing-masing menunggu di pondok pengawal.
"Eh, Shida kau tak naik basikal hari ni? Habis tu pagi tadi macam mana kau pergi sekolah?" Fiona menanya sebaik sahaja matanya perasan yang Shida tidak berdiri dengan basikalnya pada hari ini.
"Pagi tadi mak aku yang hantar. Sebab itu lambat sampai pagi tadi. Hari ni kan aku ada appointment dengan doktor Nasuha" jawab Shida disulami dengan berdatar. Tika dan Fiona membalas pandangan memahami.
"Kiranya balik ni mak kau pun ambil lah ni?" tanya Tika pula.
"Tak lah, balik ni Atok aku yang jemput sebab atok aku yang nak teman kan kali ni."
Bila diimbas semula, sudah lebih dari 10 kali rasanya Shida bertemu dengan doktor Nasuha. Sejak dari peristiwa hitam itu, setiap 3 bulan pasti Shida akan berjumpa dengannya. Hal ini kerana, doktor Nasuha sebenarnya merupakan pakar pskikologi dan juga sebagai kaunselor kepada Shida. Cuma sejak kebelakangan ini, Shida perlu berjumpa dengan doktor Nasuha 9 bulan sekali.
"Ok lah korang, Atok aku nak sampai tu. Dah muka tu tak payah nak risau sangat. Aku ok je. Kan aku dah jarang jumpa doktor Nasuha. Maksudnya aku keadaan aku semakin baik. Ok lah, jumpa lagi. Bye" Shida berlalu pergi tanpa menuggu jawapan dari Tika dan Fiona.

#SORI MENUNGGU LAMA...CERITA HATI BELUM ADA KESUDAHANNYA.MASIH BANYAK YANG BELUM DIBONGKARKAN.TUNGGU YE!

Monday, October 30, 2017

apa rahsianya?

Flashback episod 1437??? no kod untuk kita berdua!

Dia melepaskan keluhan yang amat berat kerana tidak dapat menyelesaikan masalah nya pada hari ini kerana cikgu yang bertanggungjawab mempunyai  urusan lain. Dia benar-benar mahu membuktikan bahawa Shida tidak bersalah malah Shida juga turut menjadi mangsa keadaan sama sepertinya.
 Ish! Ni semua salah geng Bullet! Nasib baik Shida tak apa-apa. Kalaulah Shida pun terkena sekali, sudah tentu keadaan akan menjadi bertambah parah. Bagi Sobir, biarlah dia menanggung seorang diri. Rasanya itu lebih baik.
Dan entah mengapa tiba-tiba Sobir tersenyum. Dia lantas duduk dari baringannya dengan kaki yang masih berbalut lalu menghadap meja studynya. Ya! Dia perlu sedar yang Shida terlalu sempurna untuknya. Terlalu jauh juga untuk Sobir cuba mengejar.
Tetapi salah Shida juga, siapa suruh Shida sendiri sesuka hati dan sesedap rasa je keluar masuk dari hidupnya. Kan sekarang dah susah! Dalam Sobir sedang berperang dengan hatinya sendiri, terdetik satu kata yang dari dulu Sobir ungkitkan.
'Tentu Shida dah lupa pasal aku. Orang macam dia tak kan mungkin ingat benda yang remeh macam tu'



"Hah! Seronok dapat kenakan aku?!" sergah Sobir mengejutkan ahli-ahli geng Bullet. Walaupun masih bertongkat, tetapi Sobir kekal aktif sebagai ketua pengawas. Di belakang Sobir, Emey dan Ravi sudah bersiap sedia untuk membantu jika diperlukan.
Ahli-ahli geng Bullet yang sedari tadi sedang sedap melepak, tiba-tiba sahaja disergah oleh musuh utama mereka.
"Kenakan kau? Apa yang kau cakap ni hah Sobir?" jawab Amar selaku ketua geng Bullet bagi kawasan sekolah Munshi.
Untuk pengetahuan geng Bullet merupakan persatuan untuk budak-budak nakal seluruh sekolah kawasan negeri Melaka. Dan setiap sekolah mewakili seorang ketua. Boleh dikatakan juga geng Bullet mempunyai jumlah ahli yang besar.
Memang benar, Sobir pernah juga menangkap geng Bullet ini ketika mereka melakukan gejala sosial. Sebab itulah, dendam Amar kepada Sobir semakin membara. Ketika ditangkap dulu, Amar terpaksa tunduk kepada Sobir di depan ketua Bullet yang lain. Mana tak tercabar maruah Amar selaku ketua juga. Sejak itulah, Sobir tahu serba sedikit tentang geng Bullet malah Sobir juga merupakan salah seorang antara spy pihak polis ketika itu walaupun pada waktu itu Sobir belum lagi menjadi ketua pengawas.
"Aku tahu kau yang sabotaj aku time Hari Sukan hari tu kan?" Sobir sudah bercekak pinggang walaupun bertongkat.
Amar pula? Masih seperti tadi. Hanya memandang sinis ke arah Sobir.
"Kau yakin ke geng aku je yang sabotaj kau hari tu?"
Kemudian wajah Sobir terus berubah dengan jawapan Amar.
"Habis tu? Tak kan lah tiba-tiba geng sekolah lain nak sabotaj aku pulak?"
Amar mencebik lalu menjawab,
"Aku rasa kau dah lupa tentang musuh abadi kau dari kecik dulu"

#SIAPA YANG SEBENARNYA SABOTAJ SHIDA DAN SOBIR?BETUL KAH BUKAN AMAR DALANG DISEBALIKNYA. BAGAIMANA PULAK DENGAN MUSUH ABADI YANG DIMAKSUDKAN OLEH AMAR TU? TUNGGU YE.


Sunday, October 15, 2017

Cross the hardest step.

'Dia ni...suka hati je ketuk kepala anak orang' bentak Shida di dalam hatinya sambil memandang tajam ke arah Tika.
"Lain kali kau datang, bagi salam boleh tak? Ni main ketuk-ketuk guna kepala lak. Sakit tahu!" luah Shida apabila Tika buat selamba badak je dengan pandangan tajam yang diberinya sebentar tadi.
"Wei...rilex lah. Kau tu hah, yang tak dengar aku memekik lagi tadi panggil nama kau. Dari jauh kot aku jerit nama kau" entah kenapa Tika membalas dengan suara perlahan yang seakan sedang berbisik.
"Yang kau ni dah kenapa berbisik dengan aku? Dah sakit tekak ke sebab memekik tadi?" soal Shida dengan mulut lancangnya. Tiba-tiba....
"Assalamualaikum...." Oooook! Shida tahu suara tu! Itu suara lelaki. Shida kekal pegun tidak menoleh ke belakang langsung sampailah Sobir menjengulkan kepalanya sehingga mata mereka bertentang. Betul-betul bertentang!
"Sobir??!!" itu sahaja ayat yang terluncur keluardari mulut Shida saat mata mereka bertentang malah membuatkan keadaan lebih parah, Sobir siap tersenyum ketika itu. Hati mana yang tak cair kalau crush senyum kat kita. Ye tak?
"Shida....cubalah jawab salam Sobir tu dulu kalau ye pun" tegur Emey yang sudah mengambil tempat di antara Fiona dan Tika.
"Huh? Hah! Waalaikumussalam warahmatullah..." dengan keadaan otak masih tak betul, Shida cuba juga menjawab salam Sobir itu. Sobir kekal tersenyum sambil mengambil tempat di sebelah Shida.

Mereka berlima sekarang berada di tempat lepak rasmi Tika iaitu Cafe Royal Green. Untuk pengetahuan, perjumpaan kali ini sebenarnya lebih kepada rancangan Tika iaitu tentang partime di Melaka Wonderland..Dan untuk pengetahuan juga, Shida tidak diberitahu pulak tentang kehadiran Sobir dan Emey pada perjumpaan hari ini. Tu yang terkejut beruk Shida di buatnya.
Dan oh ye pasal adegan Tika memekik-mekik dalam cafe tadi sebenarnya, dia cuba menjejak lokasi di mana Fiona dan Shida duduk. Yelah, biasanya mereka duduk di bahagian tengah yang berdekatan dengan kaunter tetapi kali ini entah kenapa Fiona dan Shida berubah angin mahu menukar ke meja paling belakang. Sebab itu lah Tika terpekik-pekik tadi.

"So, korang semua setujulah ni nak pergi interview esok?" tanya Tika untuk kepastian sekali lagi.
"InshaAllah kalau gajinya berpatutan, tak salah kita mencuba. Lagi pun, bila lagi kita nak cipta pengalaman baru. Betul tak Shida?" memang lagi tadi kerja Emey menyakat Shida. Shida pulak? Malas dah nak layan perangai diorang ni.
"Hurm...betul lah tu" jawab Shida acuh tak acuh.
Fiona pula hanya tersenyum lebar memerhati dan ada kalanya apabila Emey menyakat terlebih-lebih, Fiona terpaksa menahan ketawanya.
"Hish kau ni Emey! Lagi tadi kau sakat Shida. Sudah-sudah lah tu" Sobir seolah-olah mempertahankan Shida.
"Dah-dah...So, kalau on, boleh tak kita bertiga ni nak tumpang salah satu kereta dari korang berdua?" soal Tika pada Emey dan Sobir. Al-maklum lah, mereka berdua kan baru dapat lesen. So, bila lagi nak merasa naik kereta diorang.
"Hurm...better aku rasa korang naik Emey jelah" muka Sobir sedikit mencuka taktala Tika mengajukan soalan itu.
"Aik? Bukan kau baru dapat kereta ke Sobir? Dat..." belum sempat pun Emey menghabiskan ayatnya, tiba-tiba muka Emey lak yang mencuka. Shida, Tika dan Fiona masing-masing mengerut dahi hairan. Dah kenapa dia tiba-tiba macam kena sembelit je. Mereka bertiga tidak tahu yang Emey baru sahaja terima tendangan penalti kerana mulut celoparnya.
"Mana ada aku ada kereta baru? Tu kereta abang ipar aku lah" Sobir dengan muka selamba membetulkan ayat Emey sambil menghirup saki-baki teh caramelnya.
"Oh...So, Emey kau okey tak kalau kitaorang tumpang kau?" Tika betul-betul mahukan kata putus sebelum mereka semua bersurai.
"Aku ok je..." jawab Emey sambil memandang sinis ke arah Sobir. Sobir pula hanya menjeling buat tak tahu.
Sementara itu, Shida termenung lagi. Dari sebelum Sobir datang lagi, dia asyik memikirkan bagaimana mahu tanya Sobir tentang kejadian Hari Sukan tempoh hari. Dia tertanya-tanya adakah itu semua kerja budak-budak nakal di sekolahnya? Yelah, setahu Shida. Sobir memang musuh nombor 1 di kalangan budak-budak nakal. Nak-nak lagi yang pernah kena tangkap bulat-bulat dengan Sobir. Bagi mereka, kena tangkap di tangan Sobir ibarat seperti penjahat kena tipu dengan budak kecil. Begitu tercalarnya maruah mereka. Tetapi adakah betul angkara budak-budak nakal atau memang salah ahli QM nya sendiri? Dan macam mana nak tanya kat Sobir ni?

#SORI MENUNGGU LAMA. TAPI NANTI DULU. MISTERI HARI SUKAN SEKOLAH BELUM LAGI DIDEDAHKAN. MASIH LAGI BANYAK EPISOD UNTUK DITULIS.

Wednesday, September 6, 2017

jam berdetik mengikut arah yang berlainan.

Ok, kita flashback ketika Hari Sukan Sekolah.(Kepada yang tak tahu, sila rujuk episod tak perlukan mimpi yang indah sebab ada dia yang terindah dalam hidupku.)

Sobir hanya mengerling tajam ke arah Amar yang sedang berada di tepi padang berdekatan acara lompat tinggi itu.
"Apasal mamat bajet gangster ni ada kat situ? Tak kan lah dia nak tengok aku kot? Dan tak mungkin lah dia saja-saja nak tengok acara ni. Ke..dia nak tengok Shida sebenarnya?" gumam Sobir dalam hati.
"Semua,ok tak?De penyakit apa-apa tak?Pernah accident?Nak get ready apa-apa sebelum lompat?" kedengaran bunyi suara nyaring milik Shida sudah memulakan tugasnya sebagai ahli QM untuk memeriksa keadaan semua peserta untuk acara lompat tinggi itu. Kebanyakan peserta meminta izin untuk warm up dulu manakala Sobir hanya berdiri memeluk tubuhnya. Sobir masih ingat tentang fakta betapa pentingnya warm up dahulu sebelum melakukan aktiviti sukan. Sebab itu awal-awal lagi Sobir dan juga para barisan pengawas sekolahnya sudah melakukan aktiviti warm up sebelum masuk ke padang tadi. Lagipun bagi Sobir bila dah warm up awal-awal, tak ada lah nanti cepat kepenatan. Maybe dia dah terbiasa dengan acara larian. Dalam acara larian, Sobir selalu simpan tenaga di permulaan.


"Aku bagi amaran terakhir. Kalau kau sekali lagi buat kecoh kat dalam kawasan sekolah ni, aku tak kan teragak-agak nak bagi nama korang semua kat Cikgu Ramli terus" mata kesemua koncoh-koncoh Amar ketika itu tertumpu kepada Sobir. 
Entah kenapa tiba-tiba peristiwa tu terlintas di fikiran Sobir. Yalah, mana taknya. Geng Amar sentiasa melanggar peraturan sekolah malah tak cukup dengan itu. Mereka juga selalu buat kecoh ketika di luar kawasan sekolah tapi membabitkan pelajar sekolah lain seperti buli, rempit dan pernah juga masuk ke dalam kawasan sekolah lain ketika sesi pembelajaran sedang dijalankan. Terkulat-kulat jugalah Sobir membantu Cikgu Ramli memantau Amar and the geng semasa di luar kawasan sekolah ketika itu.

Sobir tersentak dari lamunannya taktala semua peserta kini sudah bersedia mengikut giliran masing-masing. Fikiran Sobir juga sudah bertukar dan lebih fokus dalam perlawanan. Sobir merupakan giliran pertama.Jadi, dia memotong semua peserta dan terus berdiri di barisan paling hadapan.  Bendera merah dah dijatuhkan dan kini bendera putih sudah diangkat menandakan acara sudah boleh dimulakan. Sobir merenggangkan sedikit otot dibelakangnya dan wesel sudah mula berbunyi. Sobir berlari perlahan sebelum membuat lompatan. Sobir melompat apabila sudah berada di jarak yang sesuai dan....


"Assalamualaikum...." Sobir cukup kenal dengan suara itu. Taktala pintu dikuak, wajah Emey muncul seperti yang dijangka. Sobir ditahan di hospital dan kini sudah masuk hari kedua. Sobir juga ditempatkan di bilik persendirian atau lebih tepat bilik vip. Sponsorship dari majikan parents Sobir sendiri. Parents Sobir dua-duanya bekerja di rumah salah seorang Dato' sebagai orang gaji dan pekebun. Oleh kerana sudah lama berkhidmat dengan majikan ternama itu, majikan parentsnya sentiasa mengambil berat tentang keluarganya. Termasuklah hal kakanya dan juga dirinya.
"Waalaikumussalam." jawab Sobir dan ayahnya serentak.
"Oh, pakcik ada kat sini. Makcik mana?"Emey bertanya selepas bersalaman dengan ayah Sobir.
"Makcik balik sekejap. Ambilkan baju Sobir sebab esok doktor kata dah boleh keluar dah"  balas ayah Sobir.
"Emey, memandang kamu ke sini, kamu tengok Sobir sekali boleh? Pakcik nak pergi makan. Pakcik dari pagi tadi tak makan" pinta ayah Sobir.
"Lah, kenapa tak makan pakcik? Kalau saya tahu tadi, saya bawakan bekalan lauk dari rumah saya"
"Pakcik tadi pagi tak sedap tekak. Jadinya, tak ada selera nak makan. Mungkin terlalu lama duduk dalam air-cond ni."
"Tak pelah pakcik. Pakcik pergilah makan. Lama-lama pun tak pe pakcik. Saya tak kisah. Lagipun boleh la saya borak puas-puas dengan orang sakit ni. Sobir pun mesti boring asyik baring je." selamba Emey menjawab. Emey sudah cukup mesra dengan keluarga Sobir. Sebab itu ayah Sobir pun senang hati Emey datang melawat anaknya.
"Ceh...ada hati nak hiburkan aku konon" celah Sobir yang lagi tadi hanya menjadi pendengar.
"Pakcik pergi kejap nya. Apa-apa nanti call je pakcik" pesan ayah Sobir sebelum berlalu pergi.
"Hah! Cepat hiburkan aku cepat" pantas aje Sobir memberi arahan bila kelibat ayahnya hilang dari bilik itu.
"Ceh...dah sakit tu, buat cara orang sakit. Lagipun aku datang ni, aku ada something nak bagitahu kau pasal kenapa kaki kau boleh sampai jadi macam ni" Emey kembali serius apabila hendak menyampaikan berita yang baru diketahui itu kepada Sobir.
"Pasal kaki aku? Kenapa? Apa cerita?" Sobir juga kembali serius dan dapat merasakan sepertinya berita buruk.
"Aku rasalah kan, ada orang sabotaj nak kenakan kau dan Shida."

# SORI KERANA UNTUK EPISOD SETERUSNYA MUNGKIN AKAN MENGAMBIL MASA YANG LAMA UNTUK DITULIS. INI KERANA PEMILIK BLOG INI AKAN KEMBALI DENGAN RUTIN HARIAN SEBAGAI PELAJAR DAN JIKA ADA MASA, PEMILIK BLOG INI AKAN CUBA SEDAYA UPAYA UNTUK KEMBALI MENULIS. TERIMA KASIH TIDAK TERHINGGA BUAT PARA PEMBACA YANG SENTIASA MEMBACA CERITA HATI INI.


Tuesday, August 22, 2017

Tahu tak siapa?

"Seriusly???!!" bingit telinga Shida dibuatnya dengan suara jeritan Tika tadi di corong telefonnya. Shida kekal tersenyum sendiri mendengar Tika membebel. Lagipun tak ada lah terasa penat sangat kalau bercakap dengan mak nenek ni sambil berjalan kaki ke rumah Fiona.
"Ye...aku tak tipulah. Buat apa aku nak tipu kau. Aku memang tak ada nombor Sobir. Aku just ada nombor Emey je." tegas Shida. Sedar tak sedar sekarang dia sudah berada betul-betul di depan rumah Fiona. Kebetulan Fiona juga sedang membuang sampah lalu ternampak kelibat Shida yang sedang berjalan dari jauh sambil bercakap di telefon. 
"Fiona" tegur Shida sambil melangkah masuk ke halaman rumah Fiona.
"Aku bukan apa, aku tak naklah dapat nombor Sobir melalui orang lain. Kalau boleh aku nak minta sendiri. And kalau nak lebih baik, biar Sobir yang minta nombor aku dulu" Shida membalas kata-kata Tika yang masih dalam talian. Makin lama cakap dengan Tika ni, makin sakit hati pulak Shida rasa. Ada sahaja benda yang nak dibebelkan. Fiona yang lagi tadi mencuri dengar perbualan Shida dan Tika itu, sudah faham apa benda yang mereka berdua bincangkan lagi tadi. Sebenarnya sebelum Tika menelefon Shida, Tika sudah menelefon Fiona terlebih dahulu. Di situlah, baru Tika tahu yang selama ini Shida tidak mempunyai nombor telefon Sobir pun. Hairan juga. Sudah lama Shida dan Sobir rapat sebagai kawan tetapi tidak ada nombor telefon masing-masing. Yang lagi hairannya, Shida ada pulak nombor telefon Emey. Dalam menunggu Shida habis perbual dengan Tika a.k.a sebenarnya lebih kepada menunggu Tika habis membebel, Fiona mula meneka-neka bagaimana Shida ada nombor telefon Emey dan bukannya Sobir? 
"Dahlah Tika, kesian Fiona ni lagi tadi tunggu aku. Apa-apa pun nanti jumpa kau hari Rabu nanti. Bye. Assalamualaikum" Shida meletakkan panggilan seraya melepaskan keluhan dengan panjang. Penat melayan Tika tadi. Sebaik sahaja Shida meletakkan telefon, mereka sama-sama pergi ke bilik tidur Fiona.
"Fiona, apa yang kau tengah fikir tu sampai dahi berkerut-kerut?" tanya Shida.
"Shida, aku nak tanya kau something boleh?" tanya Fiona pula. Shida dan Fiona kini saling berpandangan.
"Apa dia? Tanya jelah" pandangan Shida beralih ke arah rak buku Fiona. Nampaknya Fiona belum kemas kinikan lagi rak bukunya. Buku-buku SPM pun masih terletak elok di rak. Tidak sepertinya yang sudah memindahkan siap-siap buku-buku SPM ni rak yang berada di bilik tamu kerana rak buku di bilik tamu tu merupakan longgokkan buku terpakainya yang akan digenerasikan kepada adik-adiknya pula iaitu Shira.
"Kenapa kau ada nombor Emey dan bukannya nombor Sobir?" tanya Fiona lagi sebaik sahaja Shida sudah memberi green light.
"Aku dapat nombor Emey dari Zatul dah lama dah. Sebelum kita tahu yang Zatul dan Emey tu kapel. Seingat aku time Sobir patah kaki. Kau ingatkan? Time Hari Sukan Sekolah dulu. Aku nak tanya keadaan Sobir masa tu tapi aku tak berani nak tanya depan-depan. Sebab tu aku lebih rela tanya Emey" ujar Shida yang sedang membelek-belek buku-buku yang ada di rak itu manakala Fiona hanya memerhati daripada katilnya.
"Oh...macam tu. Tapikan Shida, tak kan lah Emey tak pernah nak bagi nombor Sobir kat kau?" tanya Fiona seraya bangun dari baringannya dan memandang Shida.
"Emey pernah je nak bagi aku nombor Sobir bila dia hampir-hampir rimas bila aku tanya banyak-banyak pasal Sobir tapi aku yang tak nak. Pada aku, aku sendiri tak suka orang bagi nombor aku kat orang lain. So, aku fikir Sobir pun macam tu gak" kata-kata Shida itu, tak dibalasnya oleh Fiona. Sebabnya Fiona kini berada di dalam bilik air sedang membasahkan sehelai kain buruk. Keluar sahaja daripada bilik air, Fiona terus menuju ke rak di mana dia meletakkan semua pialanya. Pelbagai jenis piala daripada pelbagai jenis acara ada. Bola jaring, bola baling, bola tampar. Segala jenis acara berkaitan bola Fiona pernah masuk. Sejak dia menduduki SPM lalu, rak itu tidak disentuhnya. Jadinya kini sudah banyak habuk yang bersarang di rak itu. Fiona mengelap satu-satu piala yang ada sambil bersuara,
"A'ah lah Shida.. Cakap pasal kes time Hari Sukan Sekolah dulu. Sampai sekarang kita tak tahu kan, siapa yang sabotaj ahli QM pasal lompat tinggi tu."
Shida agak terkejut dengan pertanyaan Fiona itu. Dia sendiri tak sangka Fiona akan ingat hal itu. Tapi betul juga, siapa punya angkara ya dan yang peliknya bagaimana jawatannya sebagai penolong QM dulu tak dilucutkan? Padahal terang-terang Puan Wana mengatakan itu merupakan kecuaian dan juga kesalahannya kerana tidak memeriksa tempat acara dengan betul. Hurm......

#TERIMA KASIH KERANA MEMBACA CERITA HATI SAMPAI KE EPISOD INI. HA3....KETAHUI SAMBUNGANNYA DI EPISOD AKAN DATANG PULAK YE

Sunday, August 13, 2017

Hari ni, hari Fiona

Shida melangkah masuk ke dalam rumah milik Fiona. Macam biasa. Itulah rutin dia setiap kali bosan di rumah. Nak pergi ke rumah Atok, tak nak lah! Nanti di ajaknya ke syarikat Atok. Kat sana mesti lagi bosan berbanding duduk di rumah. Jadi, lebih baik dia menghabiskan masa menolong Fiona apa yang patut. Berbeza sungguh daripada Shida, Fiona sentiasa ada sahaja benda yang hendak dibuat seperti memasak, mencuba resepi baru, menghias rumah, tak pun menjahit. Feminin sungguh kawan Shida yang seorang ni. Lain lah Shida. Lepak dan hadap handphone. Kerja yang paling rajin dia buat pun, basuh kain, sidai kain dan lipat kain. Tu jelah yag mampu. Fiona pun tidak kisah jika Shida sering datang ke rumahnya. Al-maklum lah, Fiona merupakan anak tunggal. Kehadiran Shida, sedikit sebanyak mampu mengisi kesunyian di rumah ini. Malah ibubapa Fiona juga turut senang hati  apabila ada yang menemani anak mereka di rumah itu. Tak adalah Fiona duduk sorang-sorang di rumah. Takut juga mereka kalau terjadi apa-apa sepanjang mereka sibuk bekerja.

"Fiona, hari ni kau nak buat apa pulak?" tanya Shida kepada Fiona yang sedang terbongkok-bongkok seperti mengeluarkan sesuatu daripada almari azimatnya. Kenapa dipanggil almari azimat? Sebab di dalam almari besar sebesar almari baju itu, tersimpannya semua perkakas DIY milik Fiona seperti cat, kain, glue gun dan macam-macam lagi. Kalau dianggar, agak-agaknya semua alat pertukangan pun Fiona ada.
"Hari ni kita buat homemade soap" ujar Fiona lembut sambil mengeluarkan semua barangan untuk membuat homeade soap itu daripada almari.
"Homemade soap? Apa kat rumah kau ni semua sabun dah habis ke sampai kau kena buat sendiri?" macam biasa gak lah. Otak Shida selalu je tak dapat tangkap kenapa Fiona suka buat semua benda sendiri berbanding beli sahaja di kedai. Padanya, tak payahlah menyusahkan diri sendiri buat benda yang sudah sedia ada.
"Kau ni Shida, lancang je mulut tu. Nasib baik Tika tak de hari ni, kalau tak memang dah kena cili dah mulut kau tu dengan dia. Aku nak buat sabun terapi. Sabun yang baunya wangi, boleh hilangkan stress, sesuai untuk kecantikan plus aku nak ianya organic. Selain sabun yang boleh hindarkan kita daripada kuman, aku nak at least ada sabun yang boleh tenangkan minda parents aku bila diorang balik daripada bekerja. Mesti diorang penat balik daripada kerja. So, nilah salah satu caranya untuk diorang rasa fully rest." terang Fiona sambil sesekali mengerling ke arah Shida yang sudah tersandar pada kerusi di meja studynya dan perlahan melentur ke belakang.
"OK, ok. I got it. So, apa yang kau nak aku tolong ni?" Shida bangun lalu mengikut Fiona ke dapur.
"Tolong aku keluarkan susu kambing kat dalam peti sejuk tu. Yang penutupnya warna biru." arah Fiona sambil mengeluarkan soap base daripada plastik sarungnya.
Seperti biasa juga, sambil mereka membuat kerja, mereka berbual-bual kosong. Tiba-tiba ada bunyi menandakan mesej baru masuk daripada telefon bimbit Shida. Shida yang sedang bertungkus-lumus mencairkan soap base itu tadi, terhenti lalu bergegas untuk mendapatkan telefonnya yang berada di ruang tamu rumah Fiona itu.
"Tika, whatsapp. Dia tanya kita, nak tak ikut dia buat kerja partime?" Fiona yang sedang berura-ura menitik essential oil ke dalam adunan Shida tadi juga turut terhenti mendengar mesej yang disampaikan oleh Tika itu.
"Partime kat mana?" Fiona bersuara.
"Tika balas kat Melaka Wonderland sana" Shida menjawab sambil tangan yang sebelah lagi menolong Fiona meletakkan kepingan bunga lavender yang sudah kering ke dalam mangkuk yang berisi bahan tadi.
"Aku okey je nak buat partime. Lagipun bosan lah duduk rumah je and alang-alang tu lepas gaji kita boleh enjoy sakan." balas Fiona yang agak teruja. Sempat aje minah kacukan Sabah, Jepun ni berangan walaupun tangan lagi tadi dok sibuk masuk kan madu dalam bahan.
"Aku pun okey je kalau kita bertiga ada tapi aku kena tanya ibu aku dululah." ujar Shida pulak. Kali ni tangan Shida sibuk memasukkan lemon zest.
"Kau tak nak ajak Sobir dengan Emey sekali ke buat partime sama dengan kita?" Fiona memandang Shida sekilas sambil mengacau bahan-bahan tadi dan menuangkannya ke dalam acuan sabun. Pelbagai bentuk acuan Fiona ada tetapi kali ini, Fiona memilih acuan berbentuk bunga tulip.
"Aku tak rasa diorang berdua tu nak join sebab diorang berdua tengah sibuk belajar driving sekarang" Shida yang tengah leka membalas chat Tika seraya tunduk mengulum senyuman taktala menyebut nama Sobir.
"Macam mana kau tahu diorang tengah belajar driving? Hahhh.....Kau chat dengan Sobir senyap-senyap eh?" sergah Fiona sambil tangan yang memegang sudu di tuju-tujukan ke muka Shida. Shida tersengih sebelum menjawab

#ENDING UNTUK SODA COUPLE BELUM TAMAT LAGI. TUNGGU DI EPISOD SETERUSNYA YA

Saturday, August 12, 2017

hari ni, hari SoDa couple

Sepertinya, Fiona dan Tika juga ada suatu rancangan untuk SoDa couple hari ini.
"Terima kasihlah Emey untuk hari ni tapi lain kali kalau nak merancang ajak kitaorang sekali. Baru best kalau otak kita bertiga bergabung, meletup." Emey terangguk-angguk mendengar bebelan Tika itu. Betul lah kata Shida. Tika kalau dah membebel, confirm sakit telinga.
"Tapi kan Emey, kenapa kau tak bagitahu Sobir? Well, korang kan kawan baik. Tak kan lah kau tak de bagitahu apa-apa kat dia pasal Shida?" Emey terasa bagaikan ada sebiji epal telah tersekat dikerongkongnya apabila mendengar pertanyaan Fiona itu. Fiona ni macam tahu-tahu je.
"Kan Shida dah suruh rahsiakan dari Sobir. Memang mula-mula tu aku rasa gatal je mulut ni nak bagitahu tapi lama-lama rasa tak adil pulak buat Shida kalau aku yang bagitahu dulu." ujar Emey dengan wajahnya yang serius. Walhal dalam hati, Allah je lah yang tahu. Nasib kaulah Emey tersempit dengan dua trouble makers ni.


Di dalam kedia cd itu, dua pasangan ini kekal dalam dunia mereka. Tidak hirau langsung keadaan rakan mereka yang sudah berada di luar kedai. Sebenarnya, Shida lah yang paling beruntung sebab dapat meluangkan masa dengan pujaan hati yang dipuja selama ini. Lagipun, dia belum lagi menjalankan misinya. Misi yang sampai sekarang Shida pendam. Misi untuk beritahu Sobir tentang perasaan hatinya. Tentang segala cerita hati yang tersemat setelah sekian lama.

Sesekali Shida tunduk, tidak memandang wajah Sobir yang tengah khusyuk melayan lagu Sempurna yang dinyanyikan oleh Andra and The Backbone pulak kali ni. Dia takut kalau-kalau Sobir perasan tentang perasaan yang disembunyikan selama ini.
"Lagu ni walaupun dah lama tapi kau tetap minat. Ada kenangan apa-apa ke kau dengan lagu ni?" tanya Sobir. Muka Shida menjadi pucat taktala mendengar pertanyaan Sobir itu. Macam tahu-tahu je. Namun, Shida masih lagi menyimpan rahsianya. Rahsia disebalik kenapa lagu itu menjadi minatnya.
"Entah lah. Maybe sebab melodi dia sedap and kena dengan citarasa aku. Sebab tu lah kot, aku suka." Shida membalas pertanyaan Sobir dengan lancar dan penuh selamba. Walhal dalam hati, Allah je lah yang tahu. Nasib kaulah Shida terpaksa menipu. Lagipun, belum masanya lagi untuk Sobir tahu tentang semua memori hitamnya dulu. Tentang Hairi ketika dahulu pernah menyanyikannya lagu Sempurna itu khas buat dirinya......

#JANGAN LUPA SINGGAH DI LAIN HARI YE.

Wednesday, August 2, 2017

Hari ni, hari the trio trouble makers

"Korang berdua...." Emey menegur Fiona dan Tika yang sedang menyorok sambil berbisik-bisik bercerita di salah satu rak cd paling belakang sekali di ruang kedai ini.
Emey tak faham kenapa mereka berdua berada di tempat itu. Menyorok pulak tu.
Berlapis dahi Emey melihatnya.
"Korang berdua buat apa kat rak situ? Korang tahu tak cd apa yang ada kat rak tu?" tanya Emey sejurus melihat Fiona dan Tika memandang ke arahnya dengan muka cuak. Namun, dua sekawan itu cuba menutup cuak seolah-olah tiada apa-apa pun yang dibincangkan tadi.
"Kitaorang tengah cari cd lah ni. Kenapa dengan cd kat rak ni? Tak best ke?" ujar Tika sambil buat-buat mencari cd.
Emey yang tersenyum meleret sudah memeluk tubuh memerhati gelagat dua sekawan itu.
Hinggalah, Fiona menyiku pinggang Tika.
"Adui, Fiona! Apa ni siku-siku orang ni?" jerit Tika yang baru sahaja berura-ura mahu menarik beberapa cd untuk dilihat.
Belum sempat pun dia tahu sendiri cd apa yang berada di rak ini, Fiona terlebih dahulu menunjukkan kepadanya.
"Astaghfirullahalazim!!!!!Fiona cd apa yang ko pegang ni?!!!" kali ini Tika jerit sekuat-kuatnya akibat terkejut. Oleh itu, dengan spontan juga, Fiona menekup mulut Tika. Tetapi malangnya, pergerakan Fiona terlalu lambat.
Dan kini, Shida dan Sobir yang asyik sedang berbual-bual, segera menoleh ke arah mereka.
Emey pulak?
Emey ketawa terbahak-bahak melihat aksi spontan Tika.
"Sebab tulah aku tanya korang buat apa kat situ. Tahulah kita ni dah habis SPM tapi agak-agaklah cik kak oi kalau iye pun nak jadi dewasa sangat. Hahahaha" Emey tidak boleh berhenti ketawa.
Baginya, kejadian tadi terlampau lucu. Yang lagi menarik perhatiannya, dua sekawan itu mencicit lari dari kawasan itu setelah mengetahui cd-cd di rak itu. Merepek sungguh kalau betul Tika dan Fiona mahu mencari cd disitu.
Hahaha.
Shida yang tadinya berfikir, mungkin Tika dan Fiona terlihat cd filem hantu. Sebab itulah mereka menjerit. Tetapi melihat adegan Emey ketawa terbahak-bahak., Shida menjadi ragu-ragu. Sementara itu, Sobir sepertinya tidak kisah dengan kejadian menimpa Fiona dan Tika sebentar tadi.
Dia lebih tertumpu menatap cd kumpulan Andra and The Backbone yang dihulurkan kepadanya oleh Shida tadi. Lalu dengan suara lembut, Shida mula bertanya,
"Kau tak dengar ke Fiona dengan Tika jerit-jerit tadi?"
"Dengar, tapi biarlah diorang. Maybe Emey punya kerjalah tu. Dia kan suka sakat orang" mendengar jawapan Sobir, Shida juga terfikir ada logiknya juga cakap Sobir itu.
"Dalam cd ni ada lagu Sempurna lah. Jom dengar" Shida cepat-cepat mengangkat kaki mengikuti jejak Sobir apabila Sobir mengajaknya.
Dia tidak mahu melepaskan peluang yang dia tunggu-tunggu selama ini. Lambat-laun pun nanti, pasti Fiona dan Tika akan cerita kepadanya juga mengenai kejadian tadi. Jadi, dia perlu gunakan waktu yang terhad ini dengan berada di sisi Sobir sahaja.


"Tika, stop! Tika, stop! Kau nak bawa aku lari sampai mana hah?" berkali-kali Fiona cuba untuk berhentikan pergerakan Tika yang laju itu dengan menepuk-nepuk lengan Tika. Tahu-tahu, mereka sudah di luar dan berada jauh dari kedai tadi. Sekarang ni, mereka berada di lorong mana tah. Mereka sendiri tidak tahu. Begitulah perangai Tika. Kalau takut, pasti akan mencicit lari tak tentu arah. Mereka bertiga pernah sekali itu, masuk ke rumah hantu ketika Hari Kantin Sekolah. Rumah hantu itu tak adalah seram mana. Dah pulak tu, ruangnya kecik aje dan untuk pengetahuan, hantu disitu merupakan teman rapat mereka juga. Izzuddin, Hairi dan Haris. Belum sempat hantu-hantu itu menakutkan mereka bertiga, Shida dan Fiona terlebih dahulu ditakutkan dengan jeritan nyaring Tika. Tika menjerit hanya kerana patung hiasan yang diubah seperti annabelle seperti melihatnya. Dah mencicit kawan tu lari sampai terlanggar Izzuddin, Hairi dan Haris yang sudah bersedia di port masing-masing.

Ketika itu, Fiona sudah mengurut-urut kakinya yang sudah terasa lenguh akibat dipaksa berlari. Memanglah Fiona seorang atlet tapi kena faham. Semua sukan yang dia masuk, semuanya berkaitan dengan bola. Jadi tak adalah dia berlari ke sana ke sini tanpa arah. Yang ini, dia sendiri tak tahu kakinya mahu pergi ke arah mana.
"Eh, Fiona. Kita kat mana eh sekarang ni? Macam mana nak balik kat kedai tu balik?" Tika sudah terus-terusan mundar-mandir lagi tadi di hadapan Fiona mencari lorong mana yang patut mereka ambil. Dia kelihatan benar-benar keliru. Fiona yang memandangnya pun sudah mula ikut keliru.
"Apa susah. Kita tadi datang dari arah sana kan? Kita ikutlah balik arahnya." wajah Fiona sudah mula lencun dengan dek peluh.
"Oh... Wow, hebatnya Fiona. Genius! Genius! Tapi kenapa kau tak cakap lagi tadi?" Mata Fiona semakin membuntang. Tidak semena-mena Fiona yang bagi idea, Fiona juga yang dipersalahkan. Huh....Fiona hanya melepaskan keluhan berselang dengan gelengan kepala. Tika...Tika..

Dalam perjalanan ke kedai itu semula, Fiona dan Tika sempat menyambung perbualan yang terbantut akibat kehadiran Emey tadi.
"Jadi, Fiona. Betul kan tekaan aku tadi. Emey memang rancang nak biarkan Sobir dengan Shida jumpa hari ni." dengan bangga dan yakin Tika memulakan kembali perbualan.
"Okey, fine! Taniah si genius kerana berjaya meneka dengan betul. Tapikan kenapa Emey tiba-tiba je rancang semua ni ek? I means tak de lah pelik mana kalau tengok betul-betul but i thinks macam ada yang tak kena je lah. For example, kau tak rasa Sobir akan rasa pelik macam mana kita berdua rasa bila Emey tiba-tiba ajak kita pergi kedai tu? Tambah-tambah lagi bila kita bertiga ada. Okey, memang lah Sobir rapat dengan Shida tapi dia tak rapat dengan kita berdua and kau tak rasa something wrong ke tadi bila Sobir masuk kat kedai tu? Rasa macam rancangan Emey ni smooth gila. Rasa macam....Sobir dah tahu yang Shida sukakan dia. Kalau tak kenapa dia tak merayau-rayau kat kedai tu macam kita berdua buat. Sebaliknya dia terus pergi kat arah Shida. " panjang lebar Fiona cuba menyakinkan Tika bahawa firasatnya juga ada betulnya.
"Jadi, maksud kau kemungkinan besar Sobir dah tahu yang Shida sukakan dia? Dan dia ikut je rancangan Emey walaupun dah tahu yang Shida suka kan dia? Wait! Wait a minute. Kalau macam tu......maksudnya Sobir tak reject Shida lah kan? Iyelah, kalau dia nak reject Shida, mesti dia tak kan ikut plan Emey petang ni. Sebaliknya cuba jauhkan diri daripada Shida seboleh-bolehnya." nada suara Tika kedengarannya agak teruja seolah-olah apa yang dia fikirkan sekarang benar-benar masuk akal. Manakala Fiona yang berjalan seiringan dengannya juga sudah tersenyum-senyum sambil memegang tangannya menunjukkan dia juga setuju dengan apa yang diperkatakan tadi.
"Fiona, Tika" panggil Emey tiba-tiba mengubah tumpuan. Selang seketika, Emey mengerutkan dahi melihat dua sekawan itu berpegangan tangan sambil tersengih-sengih berlari ke arahnya.
"Emey, betul ke kau dah bagitahu Sobir yang Shida suka kan dia?" bersungguh-sungguh Fiona dan Tika bertanya.
"Errrr...."

#JANGAN RISAU....MASIH ADA EPISOD HARI NI, HARI SODA COUPLE. NANTIKAN YE.


Monday, July 31, 2017

Hari ini, hari Sobir.

Ini....
Tergagap-gagap Shida menjawab,
"So...Sobir?" Ini tak mungkin terjadi! Wajah Sobir yang polos itu dipandangnya. Shida, cepat sedarkan diri sekarang. Ini realiti. Bukannya mimpi.
"Ah!" teguran Sobir mengejutkan Shida.
"Sempurna? Bukan lagu sempurna penyanyinya Andra and The Backbone ke?" Sempurna? Andra and The Backbone? Shida lambat pickup dengan kata-kata Sobir itu. Maklum lah otak tengah loading lepas nampak muka Sobir secara mengejut.
"Ah, lagu Sempurna ni. Lagu ni kan dulu Gita Gutawa nyanyi untuk ost movie Love. Lepas tu baru Andra and The Backbone remake" Sobir mengangguk-angguk ketika mendengar kata-kata Shida itu.
"Shida..." perasaan Shida kini bercampur baur taktala Sobir memanggilnya seperti itu. Lunak dan kedengarannya lembut sahaja. Sobir ni....saja nak goda ke apa? Sobir perlahan-lahan mendekati Shida sambil tidak lepas menatap Shida. Dup dap. Dup dap. Dup dap.
"Boleh tak aku nak dengar lagu yang kau tengah dengar sekarang?" Huh? Shida hampir-hampir saja hilang kawalan dirinya. Dia segera menarik headphone dari tersangkut di lehernya dan berikannya kepada Sobir.
"Kalau ye pun nak dengar, tak payah lah buat muka creepy macam tu" Sobir yang sudah berura-ura memasang headphone di telinganya, segera membuka kembali apabila terdengar Shida bersuara.
"Apa kau cakap? Aku buat muka creepy? Bila?" soalan Sobir membuatkan Shida berpaling ke arahnya sambil mata terkebil-kebil. Shida tak sangka Sobir sempat menangkap butir percakapannya.
"Hurm? Mana ada? Aku tak cakap kat kau lah. Aku cakap sorang-sorang yang muka penjaga kaunter tu creepy semacam time aku masuk ke sini tadi." seraya dengan kata-kata Shida tadi, Sobir terus menjenguk ke arah kaunter untuk melihat muka creepy yang Shida cakap kan. Sebenarnya Shida sendiri tak tengok pun muka penjaga kaunter tadi, malah dia sendiri tak perasan kewujudan penjaga kaunter tu ketika masuk tadi. Melihat muka Sobir berkerut-kerut, Shida juga turut ikut menjenguk ke arah kaunter. Sah, kantoi! Muka penjaga kaunter tu punya lah cun setaraf pelakon korea Shida boleh cakap creepy? Shida....Shida...Nak menipu pun agak-agaklah.
"Betul lah kau cakap. Muka dia creepy." Sobir tersenyum tetapi Shida yang mendengarnya serta-merta tertunduk menahan malu. Sah, Sobir memerlinya.
"Hah, bukan tadi kau kata nak dengar lagu ke? Pergilah dengar sana. Aku nak cari cd lain jap" Sobir kekal senyum memandang aksi kalut Shida itu. Aduh, nak cover malu konon. Lepas tu lari. Sobir tidak pergi ke tempat audio seperti yang diminta oleh Shida, malah dia lebih suka mengekori Shida dari belakang.

Seperti biasa, Shida meletakkan tangannya di deretan cd itu, lalu menarikan jarinya sambil berjalan perlahan meneliti satu persatu cd yang ada. Sobir mencebik tidak percaya. Dia sepertinya pernah melihat Shida buat seperti itu dulu, tapi bila ek? Dan dia pernah hampir gelabah bila Shida buat macam tu. Sobir cuba memutarkan kembali kotak memorinya. Tiba-tiba Sobir mengangguk apabila teringatkan kejadian itu. Dia pernah menyorok di sebalik rak buku yang berada di library sekolah ketika Shida buat begitu. Dia ketika itu cuba menjalankan misi untuk mencari siapa pakwe Shida ketika itu. A'ah lah. Sebut pasal pakwe Shida. Betul ke lelaki yang selama ini dia selalu curiga tu, pakwe Shida?

#OKEY, SERONOK TAK DENGAN EPISOD KALI NI? NANTIKAN SAMBUNGAN PADA HARI LAIN YE

Monday, July 24, 2017

Hari ni, hari yang sempurna

"Baik cikgu!" semua murid menjawab. Hari ni merupakan hari peperiksaan yang terakhir bagi mereka yang mengambil kertas akaun, sains tulen dan juga sains sukan dan ini bermakna tiada lagi uniform sekolah. Hari yang dinanti-nantikan oleh semua pelajar sekolah. Hari dimana mereka bebas lepas penat 3 minggu menduduki peperiksaan. Shida berpaling ke arah Sobir yang berbaris selang 1 baris daripadanya. Tapi.... dia bakal merindui suasana ini. Tempat di mana dia mengenali Sobir. Tempat di mana terciptanya seribu satu kenangan bersama dua orang sahabatnya iaitu Fiona dan Tika. Dan tak dilupakan tempat inilah dia mencari teman baru. Zaman sekolah merupakan zaman yang tersimpan segala jenis memori sama ada pahit atau manis. Dan kini, selamat tinggal buat kali yang terakhir.....


Kalau ikut anggaran Shida dari kadar kebekuan hati Sobir itu, sebeku ais di kutub utara. Beku, dingin dan keras. Susah nak cair.
"Emey, siapa yang kau ajak datang sekali ni?" Shida yang sudah mula dilanda debar menanti setiap butir kata Emey dengan teliti.
"Kau tengok je lah nanti" Berkerut dahi Shida kehairanan. Dia pelik kenapa tiba-tiba Emey mengajaknya, Fiona dan Tika ke kedai cd ini. Tahulah, mereka baru habis exam pada tiga hari yang lalu tapi dia pelik, kenapa mesti mengajaknya ke kedai cd? Kenapa tak ajak pergi kedai makan ke. Boleh lah kenyangkan perut yang tengah lapar ni. Al-maklum lah, jam pun dah nak masuk pukul 3 petang. Makan tengahari tadi sudah lama proses. Jadi perut perlu di isi semula.
"A'ah lah Emey. Siapa yang kau ajak tu? Tak kan lah si Zatul kot? Kalau kau ajak dia, mesti kau tak ajak kitaorang sekali kan" Sungguh Tika pun merasa ingin tahu siapalah yang Emey nak jumpa kat dalam kedai cd ni.
"Dah lah tu, apa kata korang jalan-jalan dulu kat kedai ni sementara aku call dia. Tanya dia ada kat mana sekarang ni. Takut dia sesat je" jawab Emey sambil berlalu keluar untuk membuat panggilan.
Shida, Fiona dan Tika masing-masing berjalan-jalan melihat isi kedai itu. Kedai cd ini, tak adalah jauh daripada tempat mereka semua tinggal. Tapi walaupun dekat, mereka bertiga tidak pernah singgah pun ke situ. Mungkin sebab mereka tidak berminat. Ruang dalam kedai ini, memang cantik. Ia seperti sebuah kedai klasik tapi tidak lah terlalu ketinggalan zaman. Sebabnya, di dalam kedai itu ada terdapat deretan dekoder dan earphone sekiranya mahu mencuba cd lagu-lagu disitu. Shida memilih cd yang hendak di dengarnya. Dalam deretan cd di situ, Shida menarikan jarinya sehingga terhenti di sebuah cd penyanyi yang dia pernah minati dulu. Dia menarik keluar cd dan memasangkannya di dekoder yang di sediakan. Dicorong earphone lagu Sempurna oleh Gita Gutawa dimainkan. Tanpa sedari, Shida terleka dan turut menyanyi perlahan sambil mendengarnya.


"Aduh" Tika bersungguh-sungguh menarik Fiona di suatu sudut sehinggakan tidak perasan dia tertarik lengan Fiona dengan begitu kuat.
"Sori, tak sengaja" Apalah yang Tika kalutkan tu.
"Yang kau ni apa kes? Main tarik-tarik orang pulak. " Tika tersenyum dengan jawapan Fiona.
"Fiona, kau tak dapat agak lagi ke siapa yang Emey akan ajak datang sini?" sengaja dia mahu Fiona tertanya-tanya dulu.
"Manalah aku tahu. Kawan Emey bukan semua yang kita kenal." Fiona benar-benar tidak tahu, lebih-lebih lagi dia baru rapat dengan Emey beberapa bulan yang lalu.
"Kau tak rasa ke yang dia ajak tu sebenarnya Sobir? Siapa lagi yang selalu dengan dia dan dengan kita kalau bukan Sobir. Dan kau tak pelik ke kenapa Sobir tak ada sekarang ni?" lama Fiona terdiam. Memikirkan apa yang diperkatakan oleh Tika sebentar tadi. Sobir? Maknanya, ini misi SoDa couple comeback la ni?

#EH, SOBIR? BETUL KE YANG EMEY AJAK TU SOBIR? NANTIKAN SAMBUNGAN HARI NI, HARI SOBIR.

Friday, July 21, 2017

hari ni, hari ulangkaji

Pak! Satu pukulan yang tepat kena betul-betul di kepala Shida. Kali ini, Atok menggunakan rotan kayu sebagai alat memukul. Selalunya, buku. Patutlah bisa dia lain macam. Shida menggosok-gosok kepalanya sakit itu sambil memandang tidak puas hati ke arah Atok.
"Mengelamun lagi. Atok suruh fokus. Berangan aje" tegas Atok. Lagak Atok sebijik macam cikgu displin di sekolahnya. Mundar-mandir di bilik itu dengan rotan. Sungguh menakutkan! Padahal, bilik ni kecik aje. Kalau Atok pukul dia dengan pembaris pun dah memandai rasanya. Aduhai....memang stress!
"Shida bukan mengelamun lah Atok. Shida tengah nak ingat formula apa nak guna untuk soalan ni"lambat-lambat Shida menjawab.
"Formula apa nya? Setakat y ≤ 3𝞌 nak lorek kat mana pun pakai formula? Tulah 24 jam asyik berangan je kerja" ketika mendengar bebelan Atok, Shida baca balik soalan di depannya. Kantoi habis dia sedang mengelamun tadi. Logik gak, soalan macam tu nak pakai formula apa? Shida, Shida.... Kan dah kena marah.
Dalam berat hati, Shida menyambung ulangkajinya yang tergendala akibat serangan Atok tadi. Mujur selepas pukulan tadi, otaknya semakin berfungsi. Buatnya, hilang ingatan? Atok gak lah puncanya.
Sejak satu jam tadi dia di bilik kerja Atoknya yang berada di tingkat 3 banglo besar ini, tidak tentu arah keadaannya. Termasuk kali ini, dah 3 kali Shida menguap ngantok. Walau macam mana pun, Shida kena siapkan latihannya sebelum jam menunjukkan pukul 11 malam.
"Masa tinggal lagi 15 minit. Sepatutnya sekarang kamu tinggal nak semak je. Bukannya masih menjawab soalan" arah Atok tegas. Setiap kali ulangkaji, begitu lah cara Atok mengajar Shida. Atok mahu Shida terbiasa dengan suasana peperiksaan. Biasalah, Atok mahu segalanya kelihatan sempurna apabila ianya berkaitan dengan Shida. Sekiranya ada perkara yang Atok tidak yakin dengan kebolehan Shida, Atok sendiri yang akan mengajarnya. Begitulah juga sekiranya Shida membuat kesilapan ataupun salah, Atok sendiri yang akan betulkannya dan Shida juga terpaksa di denda agar perkara tersebut tidak berulang lagi. Jika sewaktu di sekolah rendah dulu, ibulah yang mengajarnya. Ibunya merupakan guru yang mengajar di sekolah rendah. Jadi apabila Shida masuk ke sekolah menengah, Atok pula yang mengambil alih kerana ibu Shida tidak berapa mahir dengan pelajaran sekolah menengah. Ya, Atoklah yang sentiasa mengawasinya selama ini supaya Shida layak menyaingi 'si kembar' itu. Kebolehan Shida dalam mewarisi kedudukan nya sebagai CEO memang tidak dapat disangkal lagi. Mungkin sebab Shida jenis yang cepat tangkap. Atok memandang wajah Shida di hadapannya. Shida sudah merasa semua perit pahit kehidupan dalam usia yang begitu muda. Mampukah dia terus cekal untuk menghadapi kesukaran yang lebih besar?
"Atok, dah siap" suara Shida melenyapkan semua lamunan Atok.
Shida melihat jam di dinding bilik itu. Tepat pukul 11 malam. Fuh! Selesai.
"Bagus cucu Atok ni. Dah pergi tidur. Esok Atok semak latihan kamu tu" puji Atok sebelum menamatkan sesi ulangkaji buat hari ini. Shida sudah bangun melangkah ke pintu. Dia perlu berehat secukupnya sebabnya, esok mesti dia kena bangun awal untuk solat sunat hajat bersama Atoknya. Ketika dia masuk ke biliknya, Shida sempat mengerling ke arah adiknya, Shira yang sudah lena dibuai mimpi di katil sebelahnya. Shida meletakkan segala alat tulis bersama buku-buku ke atas meja yang kopi yang berada di sudut bilik itu. Selepas mengunci alarm untuk pagi nanti, Shida merebahkan diri di atas katilnya. Dia memikirkan satu benda sebelum kelopak matanya perlahan-lahan menutupi suasana malam itu. 'Apalah rancangan nasib dia dan Sobir lepas habis SPM nanti?'

#MAHU TAK MAHU KEHENDAK ATOK MESTI SHIDA LAKSANAKAN TAPI BETUL KE NIAT ATOK MAHU MENJADIKAN SHIDA SEBAGAI PEWARISNYA WALAUPUN ATOK TAHU YANG SHIDA TIDAK MEMINATINYA? KETAHUI DI EPISOD AKAN DATANG