About Me

My photo
assalamualaikum warahmatullah.ahlan wasahlan ke aqua space di mne pemilik blog ni bernme hilwa mohd ayub.slmt mengenali diri ini

Tuesday, August 22, 2017

Tahu tak siapa?

"Seriusly???!!" bingit telinga Shida dibuatnya dengan suara jeritan Tika tadi di corong telefonnya. Shida kekal tersenyum sendiri mendengar Tika membebel. Lagipun tak ada lah terasa penat sangat kalau bercakap dengan mak nenek ni sambil berjalan kaki ke rumah Fiona.
"Ye...aku tak tipulah. Buat apa aku nak tipu kau. Aku memang tak ada nombor Sobir. Aku just ada nombor Emey je." tegas Shida. Sedar tak sedar sekarang dia sudah berada betul-betul di depan rumah Fiona. Kebetulan Fiona juga sedang membuang sampah lalu ternampak kelibat Shida yang sedang berjalan dari jauh sambil bercakap di telefon. 
"Fiona" tegur Shida sambil melangkah masuk ke halaman rumah Fiona.
"Aku bukan apa, aku tak naklah dapat nombor Sobir melalui orang lain. Kalau boleh aku nak minta sendiri. And kalau nak lebih baik, biar Sobir yang minta nombor aku dulu" Shida membalas kata-kata Tika yang masih dalam talian. Makin lama cakap dengan Tika ni, makin sakit hati pulak Shida rasa. Ada sahaja benda yang nak dibebelkan. Fiona yang lagi tadi mencuri dengar perbualan Shida dan Tika itu, sudah faham apa benda yang mereka berdua bincangkan lagi tadi. Sebenarnya sebelum Tika menelefon Shida, Tika sudah menelefon Fiona terlebih dahulu. Di situlah, baru Tika tahu yang selama ini Shida tidak mempunyai nombor telefon Sobir pun. Hairan juga. Sudah lama Shida dan Sobir rapat sebagai kawan tetapi tidak ada nombor telefon masing-masing. Yang lagi hairannya, Shida ada pulak nombor telefon Emey. Dalam menunggu Shida habis perbual dengan Tika a.k.a sebenarnya lebih kepada menunggu Tika habis membebel, Fiona mula meneka-neka bagaimana Shida ada nombor telefon Emey dan bukannya Sobir? 
"Dahlah Tika, kesian Fiona ni lagi tadi tunggu aku. Apa-apa pun nanti jumpa kau hari Rabu nanti. Bye. Assalamualaikum" Shida meletakkan panggilan seraya melepaskan keluhan dengan panjang. Penat melayan Tika tadi. Sebaik sahaja Shida meletakkan telefon, mereka sama-sama pergi ke bilik tidur Fiona.
"Fiona, apa yang kau tengah fikir tu sampai dahi berkerut-kerut?" tanya Shida.
"Shida, aku nak tanya kau something boleh?" tanya Fiona pula. Shida dan Fiona kini saling berpandangan.
"Apa dia? Tanya jelah" pandangan Shida beralih ke arah rak buku Fiona. Nampaknya Fiona belum kemas kinikan lagi rak bukunya. Buku-buku SPM pun masih terletak elok di rak. Tidak sepertinya yang sudah memindahkan siap-siap buku-buku SPM ni rak yang berada di bilik tamu kerana rak buku di bilik tamu tu merupakan longgokkan buku terpakainya yang akan digenerasikan kepada adik-adiknya pula iaitu Shira.
"Kenapa kau ada nombor Emey dan bukannya nombor Sobir?" tanya Fiona lagi sebaik sahaja Shida sudah memberi green light.
"Aku dapat nombor Emey dari Zatul dah lama dah. Sebelum kita tahu yang Zatul dan Emey tu kapel. Seingat aku time Sobir patah kaki. Kau ingatkan? Time Hari Sukan Sekolah dulu. Aku nak tanya keadaan Sobir masa tu tapi aku tak berani nak tanya depan-depan. Sebab tu aku lebih rela tanya Emey" ujar Shida yang sedang membelek-belek buku-buku yang ada di rak itu manakala Fiona hanya memerhati daripada katilnya.
"Oh...macam tu. Tapikan Shida, tak kan lah Emey tak pernah nak bagi nombor Sobir kat kau?" tanya Fiona seraya bangun dari baringannya dan memandang Shida.
"Emey pernah je nak bagi aku nombor Sobir bila dia hampir-hampir rimas bila aku tanya banyak-banyak pasal Sobir tapi aku yang tak nak. Pada aku, aku sendiri tak suka orang bagi nombor aku kat orang lain. So, aku fikir Sobir pun macam tu gak" kata-kata Shida itu, tak dibalasnya oleh Fiona. Sebabnya Fiona kini berada di dalam bilik air sedang membasahkan sehelai kain buruk. Keluar sahaja daripada bilik air, Fiona terus menuju ke rak di mana dia meletakkan semua pialanya. Pelbagai jenis piala daripada pelbagai jenis acara ada. Bola jaring, bola baling, bola tampar. Segala jenis acara berkaitan bola Fiona pernah masuk. Sejak dia menduduki SPM lalu, rak itu tidak disentuhnya. Jadinya kini sudah banyak habuk yang bersarang di rak itu. Fiona mengelap satu-satu piala yang ada sambil bersuara,
"A'ah lah Shida.. Cakap pasal kes time Hari Sukan Sekolah dulu. Sampai sekarang kita tak tahu kan, siapa yang sabotaj ahli QM pasal lompat tinggi tu."
Shida agak terkejut dengan pertanyaan Fiona itu. Dia sendiri tak sangka Fiona akan ingat hal itu. Tapi betul juga, siapa punya angkara ya dan yang peliknya bagaimana jawatannya sebagai penolong QM dulu tak dilucutkan? Padahal terang-terang Puan Wana mengatakan itu merupakan kecuaian dan juga kesalahannya kerana tidak memeriksa tempat acara dengan betul. Hurm......

#TERIMA KASIH KERANA MEMBACA CERITA HATI SAMPAI KE EPISOD INI. HA3....KETAHUI SAMBUNGANNYA DI EPISOD AKAN DATANG PULAK YE

No comments :